Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Rp22,605 M untuk Pengembangan Pertanian Kaltim

kalimantan timur, pengembangan pertanian, pertanian

Posted on 14 Feb 2013. Hits : 182

Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian tahun anggaran 2013 mengalokasikan Rp22,605 miliar untuk pengembangan pertanian dalam arti luas di Kaltim, yakni untuk dinas peternakan, dinas perkebunan, dan dinas pertanian.

Plh Kepala Dinas Peternakan Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) Dadang Sudarya di Samarinda, Kamis, merinci bahwa dana dari direkorat sebesar itu disalurkan untuk Dinas Pertanian Kaltim dengan otal senilai Rp15,883 miliar.

Dana sebesar itu antara lain sebagai dana dekosentrasi dengan nilai Rp1,8 miliar, kemudian senilai Rp27 juta sebagai dana tugas pembantuan di Provinsi Kaltim, dan selebihnya Rp14,056 miliar sebagai dana tugas pembantuan di kabupaten maupun kota.

Selanjutnya untuk Dinas Peternakan Kaltim mendapat alokasi Rp2,475 miliar, rinciannya adalah sebagai dana dekosentrasi senilai Rp450 juta dan selebihnya yang sebesar Rp2,025 miliar sebagai dana tugas pembantuan di tingkat provinsi.

Instansi ke tiga adalah Dinas Perkebunan Kaltim yang mendapat alokasi Rp4,247 miliar, rinciannya adalah sebagai dana dekosentrasi sebesar Rp450 juta, kemudian sebesar Rp3,797 miliar sebagai dana tugas pendampingan atau pembantuan di tingkat provinsi.

Guna menyatukan persepsi dalam pelaksanaan kegiatan dan tercapainya tujuan dari dana tersebut, lanjut Dadang, maka beberapa hari lalu tim dari Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian mengumpulkan tiga instansi itu di aula Dinas Pertenakan Kaltim guna dilakukan sosialisasi rencana kerja.

Target yang hendak dicapai dari dana itu dibagi menjadi tiga sektor, yakni sesuai dengan kaitan dinas masing-masing, seperti dari Dinas Pertanian Kaltim harus mencapai pengembangan jaringan irigasi tanaman pangan seluas 10,436 hekatare (ha).

Tercapainya pengembangan jaringan irigasi wilayah baru tanaman pangan seluas 2.50 ha, termasuk harus tercapainya pengelolaan irigasi partisipatif yang melibatkan 13 kelompok.

Kemudian terlaksananya pengembangan optimalisasi lahan guna mendukung tanaman pangan seluas 2.780 ha dan tercapainya pengembangan optimalisasi lahan guna mendukung holtikultura seluas 160 ha.

Tercapainya pengembangan sistem jaringan tanaman padi secara intesif seluas 600 ha, pengembangan jalan pertanian sepanjang 12 kilometer, perluasan sawah 1.750 ha, dan perluasan areal holtikultura 40 ha.

Sasaran yang harus dicapai di Dinas Peternakan Kaltim adalah pengembangan sumber air yang melibatkan dua kelompok, konservasi air dan antisipasi anamoli iklim untuk delapan kelompok, pengembangan jalan pertanian sepanjang 2 kilometer, dan perluasan areal peternakan 140 ha.

Pada Dinas Perkebunan Kaltim, sasarannya antara lain konservasi irigasi dan antisipasi anamoli iklim untuk lima kelompok, pengembangan lahan mendukung perkebunan seluas 220 ha, pengembangan jalan pertanian 5 kilometer, dan perluasan lahan perkebunan 250 ha. (ant/as)

Peruntukan Cukai Rokok Tidak Jelas

Pusat Kajian Ekonomi dan Kebijakan Kesehatan (PKEKK) Fakultas Kesehatan Universitas Indonesia Jakarta menilai peruntukan alokasi cukai rokok di Indonesia saat ini masih tidak jelas, berbeda dengan beberapa negara yang dialokasikan dalam anggaran kesehatan.

Pengadilan Banding Malaysia Kukuhkan Hukuman Mati wni

Pengadilan banding Malaysia mengukuhkan hukuman mati terhadap warga Indonesia, La Ode Ardi Rasila (38), yang didakwa membunuh pegawai AmBank Norazita Abu Talib pada 2013.

Pengadaan Beras di Sulteng Capai 50 Persen

Realisasi pengadaan beras untuk stok nasional di Sulwesi Tengah hingga kini sudah mencapai 50 persen dari target yang ditetapkan Perum Bulog pada musim panen 2015.

WVI-Bappeda Kalbar Terbitkan Buku Kisah Inspiratif

Wahana Visi Indonesia dan Bappeda Kalimantan Barat menerbitkan buku Kisah Inspiratif dari Tanah Khatulistiwa yang berisikan kumpulan kisah praktik pembangunan dan pelaku pembangunan yang berhasil dilakukan di sebelas kabupaten/kota di Kalbar.

Petani Banyuning Buleleng Alami Penurunan Hasil Panen

Petani tanaman pangan di Desa Banyuning, Kabupaten Buleleng, Bali mengalami penurunan hasil panen hingga 25 persen akibat banyak biji padi kosong karena kekurangan air.