Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Produksi Minyak Chevron Menurun Drastis

produksi minyak, chevron, rokan hilir

Posted on 07 May 2013. Hits : 199

Produksi minyak bumi PT Chevron Pasific Indonesia (CPI) mengalami penurunan drastis khususnya untuk wilayah kerja Bangko, Kabupaten Rokan Hilir, Riau, yakni mencapai 20 ribu hingga 30 ribu barel.

Informasi yang diterima kalangan internal Chevron, Selasa, menyebutkan penurunan produksi minyak di kawasan Bangko terjadi sejak Sabtu (4/5) dan terus berlanjut hingga Senin (6/5).

Pada Sabtu (4/5), penurunan produksi minyak dikabarkan mencapai 15 ribu barel, kemudian terus meningkat pada Minggu (5/5) yakni menjadi 20 ribu barel.

Selanjutnya pada Senin (6/5), dikabarkan penurunan produksi terus berlangsung hingga menjadi lebih dari 30 ribu barel.

Sebelumnya sempat dikabarkan penurunan produksi minyak tersebut disebabkan aktivitas sumber daya manusia yang terus melemah akibat terus bergulirnya kasus dugaan korupsi proyek bioremediasi di area kerja Minas, Kabupaten Siak, Riau.

Pada kasus ini, pihak Kejaksaan Agung menetapkan lima orang sebagai tersangka, tiga diantaranya dari kalangan karyawan Chevron sementara dua lagi merupakan pihak rekanan (kontraktor) proyek bioremediasi itu.

Humas Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Elan Bintoro dihubungi per telepon mengatakan, penurunan produksi minyak di Bangko, Kabupaten Rokan Hilir, tidak berkaitan langsung dengan kasus yang tengah dihadapi sejumlah karyawan Chevron.

"Yang jelas, tidak ada efek terhadap pendapatan negara, karena hanya penundaan pemompaan ke tanki pengumpul utama. Sehingga dapat dikatakan memang produksi minyak di sana berkurang," katanya.

Sedangkan produksi dari masing-masing sumur, kata Elan, sejauh ini tetap berjalan dan tidak mengalami gangguan seperti yang sebelumnya sempat dikabarkan.

Dengan demikian, kata dia, sama artinya dengan minyak hanya terkumpul di tangki-tangi lapangan untuk sementara waktu saja.

Kemungkinan hari ini minyak tersebut yang sebelumnya sempat dinyatakan penurunan produksi, akan tetap terpompa sehingga tidak menimbulkan kerugian bagi negara," katanya.

Elan mengatakan, SKK-Migas sangat mengharapkan karyawan Chevron tidak melakukan aksi-aksi atau tindakan yang dapat merugikan perusahaan dan negara.

"Kami juga mengharapkan kepada lembaga penegak hukum untuk memproses kasus bioremediasi seadil-adilnya. Jangan sampai ada pelanggaran HAM dan keberpihakan," katanya. (ant/as)

Jadwal Eksekusi Mati Kewenangan Jaksa Agung

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengatakan penentuan jadwal eksekusi mati terhadap sejumlah terpidana mati kasus narkotika diserahkan sepenuhnya kepada Kejaksaan Agung.

Sosialisasi Sampah Terus Digalakkan

Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede mengatakan pihaknya akan terus melakukan sosialisasi terkait cara mengetahui perbedaan jenis sampah, yaitu organik, anorganik dan bahan berbahaya dan beracun (B3).

Militer Suriah Berusaha Rebut Kembali Daerah Penting dari Gerilyawan

Militer Suriah pada Ahad (26/4) melancarkan serangan balasan untuk merebut kembali daerah yang belum lama ini dikuasai oleh kelompok fanatik, kata stasiun televisi pan-Arab Al-Mayadeen.

PDIP Rekomendasi Dua Bakal Calon Bupati

Dewan Pimpinan Cabang Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, merekomendasikan dua orang bakal calon bupati yang diusung partai itu pada pemilihan kepala daerah setempat.

PKB Mamuju Uji Tiga Bakal Calon Bupati

Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) melakukan uji kelayakan tiga kandidat bakal calon Bupati Mamuju yang maju pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, pada akhir Desember 2015.