Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Penyaluran KUR BRI Kudus Capai Rp61,90 Miliar

kredit usaha rakyat, bri, kudus

Posted on 11 Dec 2012. Hits : 306

Bank Rakyat Indonesia cabang Kudus, Jawa Tengah, berhasil menyalurkan kredit usaha rakyat (KUR) selama Januari hingga November 2012 sebesar Rp61,90 miliar.

"Dengan realisasi penyaluran KUR sebesar Rp61,90 miliar, maka persentasenya sudah mencapai 79,41 persen dari target sebesar Rp77,95 persen," kata Asisten Manager Bisnis Mikro BRI Cabang Kudus, Yuriman, di Kudus, Selasa.

Sedangkan pertumbuhannya dibanding penyaluran KUR tahun 2011, katanya, mencapai Rp11,35 miliar, karena KUR yang tersalurkan selama 2011 hanya Rp50,55 miliar.

Ia mengakui, untuk mencapai target penyaluran KUR hingga 100 persen memang berat, karena petugas juga dituntut menerapkan prinsip kehati-hatian dalam memberikan pinjaman.

Hal tersebut, kata dia, sebagai salah satu upaya menghindari potensi kredit bermasalah.

Saat ini, lanjut dia, BRI Cabang Kudus berhasil memperbaiki tingkat rasio kredit bermasalah (non performing loan/NPL) menjadi 0,97 persen, dibanding NPL 2011 mencapai 1,05 persen.

Terbakarnya Pasar Kliwon, katanya, turut berpengaruh terhadap pengembalian pinjaman, karena pada 2011 tingkat NPL untuk BRI Unit Kota mencapai 4,28 persen.

Akan tetapi, kata dia, pada tahun ini sudah diperbaiki dan terjadi penurunan menjadi 0,84 persen.

Dari 15 unit kantor BRI yang ada di Kabupaten Kudus, katanya, penyaluran KUR terbesar di BRI Unit Jati sebesar Rp6,9 miliar atau 107 persen dari target setahun.

Sedangkan penyaluran KUR terendah dialami BRI Unit Undaan karena baru menyalurkan Rp2,16 miliar atau 47 persen dari target.

Penyaluran KUR di Kudus, katanya, diprioritaskan untuk sektor produktif, seperti sektor industri rumah tangga, pertanian, dan perdagangan.

Besarnya kredit yang disalurkan untuk masing-masing pemohon maksimal Rp20 juta dengan disertai agunan surat berharga.

"Akan tetapi, bagi pemilik usaha tertentu dan memang prospek serta tidak memiliki agunan tetap bisa mendapatkan KUR," ujarnya.

Sedangkan usaha kecil mikro yang mengalami pertumbuhan dan bersifat menguntungkan (bankable), katanya, tidak bisa mendapatkan KUR, melainkan akan diarahkan untuk mendapatkan nilai kredit yang lebih besar lewat produk komersial BRI.

Ia berharap, masyarakat memahami fasilitas KUR yang diberikan kepada pengusaha kecil merupakan hasil kerja sama antara pemerintah dan perbankan.

"Jaminan yang diberikan oleh pemerintah hanya 70 persen, selebihnya merupakan jaminan dari BRI," ujarnya. (ant/as)

LPMP : Kepala Sekolah Dan Pengawas Harus Sinergi

Kepala Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Sulawesi Tenggara Profesor Hanna mengatakan, untuk meningkatkan mutu dan kualitas pendidikan diperlukan sinergitas antara guru, kepala sekolah dan pengawas.

'Pencari Suaka' Dihentikan di Vlora

Ratusan "pencari suaka" dari Albania dengan menggunakan bus ke Pelabuhan Vlora dihentikan pada Kamis (18/12) di bagian selatan negeri itu oleh polisi.

PM Israel Kecam Presiden Palestina

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada Kamis (18/12) mengecam Presiden Palestina Mahmoud Abbas sehubungan dengan rancangan resolusi PBB yang diusulkan Palestina yang menyerukan penarikan Israel dari wilayah yang diduduki paling lambat pada 2017.

RSUP Sanglah Gelar Film Festival 2014

Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Sanglah Denpasar, Bali menggelar acara film festival 2014 dibidang kesehatan yang diikuti oleh staf dan dokter spesialis yang ada di rumah sakit tersebut, Jumat.

KPU Sumut Tetapkan Labuhanbatu Sebagai Penyelenggara Berintegritas

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Sumatera Utara menetapkan Kabupaten Labuhanbatu sebagai penyelenggara yang berintegritas pada Pemilihan Presiden dan Pemilu Legislatif tahun 2014.