Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Kesalahan Strategi Kendala Pembangunan Sektor Industri Garam

industri garam, garam

Posted on 05 Dec 2012. Hits : 471

Kesalahan strategi dalam membangun industri garam nasional menjadi penyebab utama minimnya produksi dan mengakibatkan Indonesia harus mengimpor garam setiap tahunnya.

"Selama ini, usaha garam nasional masih terfokus di Pulau Jawa dan Madura yang memiliki musim kemarau yang pendek sehingga produksi garam tidak optimal dan tidak bisa memasok kebutuhan garam nasional," kata Wakil Menteri Perindustrian Alex SW Retraubun di Jakarta, Rabu.

Pola pengembangan industri garam di Pulau Jawa dan Madura, menurut Alex, disebabkan infrastruktur yang dibutuhkan seperti pelabuhan dan jalan raya sangat memadai. Akibatnya, daerah-daerah di luar Jawa, seperti di Nusa Tenggara Timur (NTT) yang memiliki musim kemarau hingga delapan bulan, seharusnya bisa menjadi basis produksi garam nasional.

"Selama ini, produksi garam nasional rata-rata 1,2 juta ton per tahun yang dihasilkan dari lahan seluas 19.600 hektare yang tersebar di sejumlah daerah di Jawa, Madura, Sulawesi Selatan dan Bali. Untuk kebutuhan garam nasional mencapai 3 juta ton per tahun," katanya.

Kebutuhan garam di dalam negeri, kata Alex, 24 persen diperuntukkan bagi sektor rumah tangga, 50 persen untuk bahan baku industri plastik, bahan baku industri kosmetik dan cairan infus 16 persen, pengeboran minyak dan industri aneka pangan sebesar 4 persen.

"Untuk meningkatkan produksi garam nasional, saat ini sudah dibangun pabrik garam di Nusa Tenggara Timur oleh investor Australia. Adapun investor dari Taiwan sudah menyampaikan komitmennya untuk berinvestasi di NTT," ujarnya.

Indonesia memiliki panjang pantai 5,8 kilometer dan laut seluas 81.000 kilometer persegi.

Dengan kelimpahan sumber daya alam ini, seharusnya impor garam 2 juta ton per tahun bisa berkurang jika potensi industri garam di Indonesia Timur bisa dimaksimalkan. (ant/as)

Jokowi Lebaran Perpisahan Di Balaikota

Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) merayakan Idul Fitri 1435 Hijriah bersama dengan keluarga besar pegawai Pemerintah Provinsi DKI dan DPRD setempat sebelum dilantik sebagai Presiden RI pada 20 Oktober mendatang.

Trans Kalimantan Poros Selatan Masih Ramai Pemudik

Arus mudik di ruas jalan Trans Kalimantan Poros Selatan, khususnya yang melintasi Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, hingga hari raya ini masih terlihat ramai.

Jusuf Kalla Minta Masyarakat Jaga Kedamaian

Calon wakil presiden terpilih sesuai rekapitulasi Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jusuf Kalla meminta masyarakat Indonesia untuk menjaga kedamaian dalam merayakan Idul Fitri 1435 H.

Zoelva: Partisipasi Umat Islam Belum Selesai Pascapemilu

Partisipasi umat Islam belum selesai pasca-Pemilihan Umum Presiden 9 Juli 2014, kata Prof Dr Hamdan Zoelva dalam khutbahnya usai Shalat Idul Fitri 1435 H di Lapangan Masjid Agung Al Azhar, Jakarta Selatan, Senin.

Kalibukbuk Buleleng Alami Krisis Air Bersih

Masyarakat Banjar Celuk Buluh, Desa Kalibukbuk, Kabupaten Buleleng, Bali mengalami krisis air bersih akibat lokasi desa cukup tinggi dan pipa yang menyalurkan air dari Perusaan Umum Daerah Air Minum (PDAM) tidak menjangkau daerah tersebut.