Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Investor Bangun Pusat Perbaikan di Batam

batam, investor, batam, bandara hang nadim

Posted on 12 Apr 2013. Hits : 178

Badan Pengusahaan (BP) Batam menyatakan dua investor sudah mendapatkan alokasi lahan seluas 78 hektare di Bandara Internasional Hang Nadim untuk membangun pusat pemeliharaan dan perbaikan pesawat terbang.

"PT Lion Grup mendapatkan alokasi 16 hektare lahan, sementara PT Indonesia Aero Maintenance mendapatkan alokasi 62 hektare," kata Direktur Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) dan Humas BP Batam, Dwi Djoko Wiwoho di Batam, Jumat.

Ia mengatakan, saat ini PT Lion Grup sudah mulai membangun "maintenance, repair and overhaul" (MRO) tahap pertama di atas lahan seluas empat hektare untuk 12 pesawat yang akan mulai beroperasi Juni 2013.

Sementara untuk 12 hektare lainnya akan dibangun setelahnya dan diperkirakan selesai pada 2016. Total MRO milik Lion Grup akan mampu menampung 28 pesawat berbagai jenis milik mereka.

"Selain untuk perawatan pesawat mereka juga akan membangun 'engine shop' bekerja sama dengan pabrikan. Nilai investasi Lion Grup mencapai sekitar Rp3,5 triliun," kata dia.

Untuk PT Indonesia Aero Maintenance, kata Djoko, akan mulai membangun sekitar September 2013 dan diperkirakan akan selesai pada akhir 2015.

"Nilai investasi perusahaan tersebut untuk tahap pertama sekitar 200 juta dolar AS. Dengan target mampu melayani 70 persen pesawat maskapai nasional yang saat ini masih harus keluar negeri saat melakukan perawatan," kata Djoko.

Djoko mengatakan, keseluruhan lahan yang disediakan BP Batam di Bandara Internasional Hang Nadim Batam untuk MRO sekitar 150 hektare.

Kasubdit Humas dan Publikasi BP Batam, Ilham Eka Hartawan sebelumnya juga mengatakan akan membangun landasan pacu kedua di bandara tersebut mengantisipasi lonjakan pesawat.

"Jika dua MRO itu selesai di bangun, maka kondisi Hang Nadim akan sangat padat. Jadi perlu penambahan landasan pacu," kata dia.

Kepala Bagian Umum Bandara Internasional Hang Nadim Batam, Suwarso mengatakan setiap hari jumlah frekuensi penerbangan di bandara tersebut sudah mencapai sekitar 110 kali.

Antrean saat mau tinggal landas sering terjadi terutama pada pagi dan sore saat jumlah penerbangan tinggi. (ant/as)

KLHK : Instrumen Distribusi Lahan Hutan Belum Kuat

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengakui hingga kini instrumen teknis distribusi lahan hutan pada rakyat serta komitmen pemerintah Indonesia di era Presiden Joko Widodo, belum kuat.

Aceh Kembangkan Perpustakaan Penjara

Pemerintah Aceh melalui Badan Arsip dan Perpustakaan menggandeng lembaga permasyarakatan dan rumah tahanan untuk mengembangkan perpustakaan di penjara.

Komisi V DPRD Jabar Gelar Tes Urine

Komisi V DPRD Jawa Barat menggelar tes urine bagi 20 orang yang terdiri atas pimpinan dan anggotanya di Gedung DPRD Jawa Barat, Kota Bandung, Senin, sebagai upaya penanggulangan terhadap bahaya narkotika.

Disnakeswan Temukan Kasus Rabies di 155 Desa

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Bali hingga saat ini sudah menemukan kasus anjing positif rabies pada 155 desa di Pulau Dewata.

Aktivis Lingkungan Wujudkan Wisata Bandar Bakau

Seorang aktivis lingkungan di Kota Dumai, Riau, Darwis Saleh, berhasil mewujudkan suatu objek wisata alam bandar bakau di tepi pantai berkat perjuangan bersama yang keras dan gigih selama hampir 10 tahun.