Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Harga Hasil Perkebunan Bali Melonjak

bali, hasil perkebunan, kopi, kakao

Posted on 19 Nov 2012. Hits : 422

Harga hasil perkebunan yang digeluti petani Bali mengalami kenaikan yang cukup berarti hingga menjelang akhir tahun 2012, kondisi itu diharapkan mampu meningkatkan pendapatan masyarakat pedesaan di daerah ini.

Harga komoditas unggulan seperti kopi maupun kakao hasil penanaman pekebun daerah ini mengalami kenaikan yang cukup berarti di tingkat produsen, kata Ir Made Adi Wahyuni M Agb, staf Dinas Perkebunan Provinsi Bali, Senin.

Ia mencontohkan, harga kopi arabika biji kering Ose Olah basah di tingkat petani di Kabupaten Bangli tercatat Rp36.000/kg pertengahan November 2012, pada hal Januari lalu hanya Rp32.000/kg, atau naik Rp4.000/kg.

Kopi robusta di tingkat petani di Kabupaten Tabanan dan Buleleng seharga Rp27.000/kg naik Rp4.000 jika dibandingkan pada awal Januari 2012 hanya Rp22.000/kg. Kopi kedua jenis itu banyak dihasilkan di Bali bagian utara.

Kakao yang mulai banyak dikembangkan petani di Kabupaten Tabanan, Gianyar dan Jembrana kini mengalami panen. Produksi banyak ditampung para pedagang luar daerah terutama dari Jawa Timur yang akan dijadikan mata dagangan ekspor.

Wahyuni mengatakan, harga kakao biji kering fermentasi di tingkat petani seharga Rp22.800/kg, naik jika dibandingkan Januari lalu hanya Rp19.000/kg, begitu pula jenis kering asalan dari Rp17.000 menjadi Rp20.300/kg.

Sementara biji mete yang dihasilkan pekebun di daerah Karangasem, Bali bagian timur memiliki harga yang cukup stabil yakni Rp10.000/kg, biji mete gelondongan organik Rp13.000/kg di tingkat petani.

Cengkeh hasil perkebunan rakyat di daerah ini justru berkurang yang bisa diterima pekebun karena dihargai hanya Rp110.000/kg bunga kering di tingkat petani, pada hal awal 2012 mencapai Rp120.000/kg.

Gagang kering dari cengkeh di tingkat petani dihargai Rp7.000/kg bertambah mahal, jika dibandingkan awal 2012 hanya Rp2.500/kg. Bali juga menghasilkan tembakau yang dikembangkan petani di kabupaten Gianyar, Buleleng dan Klungkung dan produksinya dihargai Rp30.000/kg (tembakau rajangan) di tingkat petani. (ant/as)

Tak Diisi, Billboard Halte Dicorat-coret

Sebuah papan iklan atau billboard di atas atap halte di ruas jalan Sudirman-Thamrin yang kosong diisi dengan corat-coret dari pihak yang tidak bertanggung jawab.

Trotoar Museum Nasional Kurang Tertib

Trotoar di depan Museum Nasional di Jl. Medan Merdeka Barat tampak kurang tertib dengan kehadiran para pedagang asongan dan gerobak di depannya.

Kisah Hidup Hendra Gunawan Terangkum dalam Seni Hologram 3D

Perjalanan hidup mendiang pelukis Indonesia Hendra Gunawan dirangkum dalam sebuah karya seni hologram 3 dimensi.

Tak Hanya di Acara Resmi, Perempuan Indonesia Perlu Pakai Kain dalam Keseharian

Bertempat di Museum Tekstil di Jakarta Sabtu kemarin, para perempuan Indonesia pecinta kain yang hadir diimbau untuk mengenakan busana kain asli Indonesia dalam keseharian mereka.

Rayakan Hari Ibu, Komunitas Cinta Berkain Meriahkan Museum Tekstil

Seorang perempuan mancanegara tampak asyik membatik di salah satu bangunan Museum Tekstil, Jl.