Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Harga Bawang di Lampung Bertahan Tinggi

harga bawang, bawang merah, bandarlampung, brebes

Posted on 19 Mar 2013. Hits : 344

Harga bawang di sejumlah pasar tradisional di Kota Bandarlampung pada pekan keempat Maret 2013 masih tetap bertahan tinggi, namun harga bawang merah impor di pasar itu lebih murah dibandingkan dengan bawang asal Brebes Jawa Tengah.

Menurut sejumlah pengunjung Pasar Sukarame Bandarlampung, Selasa, harga bawang merah impor mencapai Rp45.000/kg, sedang bawang asal Brebes paling murah Rp52.000/kg.

"Mutu bawang lokal jauh lebih baik dibanding dengan bawang impor. Bawang lokal lebih segar dibandingkan bawang impor," kata Lusi, salah satu pengunjung pasar tersebut.

Meski mutu bawang impor tidak begitu baik, namun banyak juga yang membelinya karena faktor harganya yang lebih murah.

"Karena harga bawang merah tetap selangit, saya hanya beli seperampat kilogram saja," katanya.

Sementara harga bawang putih mencapai Rp43.000/kg.

Di Pasar Lelang Bandarlampung, harga bawang merah masih tetap berkisar Rp48.000- Rp55.000/kg dan bawang putih sekitar Rp50.000/kg.

Para pedagang juga menyebutkan pasokan bawang merah dan bawang putih ke Bandarampung mulai tersendat, dan mutunya juga juga kurang baik.

Menurut Buyung, salah satu agen bawang di Bandarlampung, harga bawang merah di tingkat agen sudah di atas Rp45.000/kg, sehingga harga ecerannya bisa menembus di atas Rp60.000/kg.

"Pasokan bawang dalam beberapa hari terakhir tersendat. Biasanya paling cepat satu hari sudah tiba pesanan, kini bisa dua hingga tiga hari," kata dia.

Meskipun harganya tinggi, permintaan atas bawang diperkirakan tidak turun drastis.

Sementara itu di Jakarta, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan menyatakan importir bawang putih sepakat untuk melepas bawang putih ke para distributor dengan harga Rp15.000 per kilogram dan diharapkan bisa menurunkan harga bawang putih yang meroket selama beberapa waktu lalu.

"Kita sudah melakukan komunikasi dengan pelaku usaha yang telah memenuhi syarat, dan mereka sepakat untuk melepas bawang putih ke distributor dengan harga Rp15 ribu per kilo," katanya.

Gita mengatakan, dengan adanya pasokan tersebut diharapkan harga bawang putih yang beberapa waktu ini mengalami kenaikan yang cukup tinggi bisa membantu untuk menurunkan harga bawang putih tersebut.

Gita menjelaskan, pasokan tersebut berasal dari ratusan kontainer bawang putih yang sempat tertahan di Pelabuhan Tanjung Perak beberapa waktu lalu akibat dari tidak lengkapnya dokumen-dokumen para importir dalam melakukan kegiatan impor.

"Kontainer yang ada di Pelabuhan Tanjung Perak sudah teridentifikasi lebih dari 500 kontainer, dan sudah ada sebanyak 332 kontainer yang sudah memenuhi syarat," jelas Gita. (ant/as)

Indonesia Berpotensi Kembangkan Ekonomi Hijau

Negara Indonesia dinilai berpotensi mengembangkan ekonomi hijau, yakni perekonomian yang tumbuh berkualitas tanpa mengabaikan kelestarian lingkungan.

Pedoman Lindung Nilai Jadi Referensi Pemerikasaan

Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Rizal Djalil mengatakan bahwa pedoman lindung nilai atau "hedging" yang disepakati pihaknya bersama pemerintah akan dilihat sebagai bahan referensi dalam pemeriksaan laporan keuangan.

Zenit GAsal Benfica di Liga Champions

Gol-gol dari Hulk dan Axel Witsel membantu Zenit St Petersburg untuk membuka perjalanan mereka di Liga Champions dengan start sempurna, ketika mereka mengalahkan tuan rumah Benfica dengan skor 2-0 pada Selasa (Rabu WIB).

Riau Dapat Kuota Haji Tambahan

Provinsi Riau dan Kalimantan Barat memperoleh tambahan kuota haji dari sisa kuota nasional yang akan diberangkatkan bersama Kelompok Terbang 18 Embarkasi Batam, Kepulauan Riau.

Pertumbuhan Pariwisata Lewati Pertumbuhan Ekonomi

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu mengatakan pertumbuhan industri pariwisata melampaui pertumbuhan ekonomi nasional tahun ini.