Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Pihak Terkait Harus Tindaki Kecurangan Pilkada

pilkada, pihak, kecurangan, pemilihan kepala daerah, makassar

Posted on 29 Dec 2012. Hits : 448

Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sulawesi Selatan Ilham Arief Sirajuddin-Aziz Qahar Mudzakkar (IA) meminta pihak terkait Polisi, Panwaslu dan KPU Kota Palopo menindaki kecurangan Pilkada di Palopo.

Hal itu dikemukakan setelah adanya temuan ratusan kertas suara sudah tercoblos pasangan kandidat tertentu usai penyortiran oleh KPU Palopo.

"Inilah dimaksud Pilkada curang, kenapa sudah ada kertas suara tercoblos pada kandidat tertentu sebelum pemilihan yang berjumlah ratusan," kata Ilham di Palopo, Sulsel, Sabtu.

Disela peresmian Barisan Rakyat (Barak) 145 Kota Palopo, dia menyerukan kepada seluruh lapisan masyarakat bahwa jangan hanya mendapatkan keuntungan sesaat, sebaiknya mengawasi pelaksanaan pilkada.

"Jangan mendapatkan kemenangan dengan caraa curang, ataukah dia sudah tahu akan kalah kerena mengetahui kita akan menang," ucap Ilham kepada relawan barak.

Ia menyebutkan, Barak 145 diyakini mampu mengawal dan bertugas menjaga keamanan dan kecurangan pada Pemilihan Gubernur (pilgub) 2013 dengan menyampaikan temuan-temuan terkait kecurangan di Kota Palopo.

"Sampaikan kepada masyarakat Wija To Luwu agar mengawal jalannya proses demokrasi di Sulsel, khususnya Polopo. Sejarah baru akan mencatat Insya Allah didukung IA akan jadi pempimpin baru di Sulsel dan membangun Luwu," katanya.

Dirinya mengungkapkan, tidak hanya kertas suara tercoblos, tetapi semua pejabat Pemprov Sulsel tidak satu orang Luwu pun diberikan jabatan strategis.

"Beginilih kalau orang sulit dipercaya menjadi pemimpin, belum lagi kecurangaan-kecurangan yang diduga telah dilakukannya, mari kita lawan bersama," ungkapnya.

Sebelumnya, Tim IA menemukan bukti sejumlaah surat suara kandidat nomor urut 2, Syahrul Yasin Limpo-Agus Arifin Nu'mang (Sayang) sudah tercoblos di kertas suara.

"Ini tidak boleh dibiarkan dan telah merusak tatanan demokrasi, kalau melihat adanya surat suara tercoblos itu kecurangan namanya. Padahal palopo hanya mempunyai 111 surat suara," ucap Ketua Tim Data IA, Hamka Hidayat di Media Center IA, Makassar.

Hamka diketahui merupakan mantan Ketua KPU Palopo itu menduga kuat adanya indikasi kecurangan, bukan hanya Palopo tetapi daerah lain juga mengalami kasus demikian. Kendati demikian pihaknya akan melaporkan dan menempuh jalur hukum.

Ketua KPU Palopo Maksum Runi malah membantah tidak ada kertas suaraa yang tercoblos seperti kabar yang beredar saat ini.

"Saat ini surat suara masih dalam masa penyortiran, Kalaupun ada kertas suara yang ditemukan rusak maka akan dikembalikan ke KPU SulSel dan sammpai saat ini belum ditemukan kertas suara yang tercobolos," ucap Maksum.

Sebelumnya, bukan hanya kecurangan surat suara, tetapi Tim IA juga pernah dijebak pada saat pemasangan stiker ke pulik terkait mempertahankan kredibilitas Gubernur tentang Sulsel terkorup pertama di Sulsel dan ketiga dari Nasional.(ant/ ap)

Jalintim Di Mesuji Rusak Ganggu Pengguna Jalan

Kerusakan jalan lintas timur Sumatera yang berada di Kabupaten Mesuji Provinsi Lampung yang berbatasan dengan Sumatera Selatan dikeluhkan pengguna jalan karena mengganggu kelancaran dan keselamatan mereka.

Pemimpin Syiah Irak, Moqtada As-sadr, Serukan Pembaruan Pemerintah

Pemimpin Syiah Irak, Moqtada As-Sadr, pada Sabtu (13/2) menyerukan pembaruan pemerintah, dan menegaskan perlunya bagi pemerintah teknokrat serta tuntutan lain di dalam usulnya.

Jokowi Akan Bahas Keamanan Dengan Pemimpin As-Asean

Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan membahas masalah keamanan kawasan dengan pemimpin Amerika Serikat dan ASEAN dalam KTT ASEAN di California, Aerika Serikat, 15 hingga 16 Februari 2016.

Bupati : Perlu Sodetan Tangani Banjir Di Pemuteran

Bupati Buleleng, Bali, Putu Agus Suradnyana mengatakan perlu sodetan untuk mengalirkan airke laut menanggulangi masalah banjir di objek wisata Pemuteran, Kecamatan Gerokgak.

Kementan Alokasikan Rp38 Juta Bantu Petani Bawang

Kementerian Pertanian mengalokasikan dana Rp38 juta per hektare untuk membantu petani bawang merah dan cabai agar mampu meningkatkan produktivitas komoditas strategis tersebut sehingga stok nasional tercukupi.