Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Pakar : DPR Tak Berhak Uji Calon Pejabat

dpr, tak berhak, uji calon pejabat

Posted on 22 Jul 2013. Hits : 213

Seorang pengamat politik menyatakan uji kelayakan dan kepatutan atau fit and proper test yang dilakukan oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) terhadap calon-calon pejabat pemerintah tertentu tidak perlu dilakukan, karena tidak sesuai dengan sistem pemerintahan presidensil yang berlaku di Indonesia.

"Tidak akan pernah ada fit and proper test karena rakyat tidak pernah memandatkan DPR untuk melakukan hal tersebut," kata Dosen Politik Universitas Multimedia Nusantara, Nosami Rikadi kepada Antara di Jakarta, Senin.

Di masa reformasi ini, DPR telah melakukan fit and proper test untuk para calon duta besar Indonesia untuk negara lain dan juga calon panglima TNI, sedangkan pada masa pemerintahan sebelumnya DPR tidak mempunyai kewenangan untuk melakukan fit and proper test.

Sistem pemerintahan Indonesia sejak awal kemerdekaan berdasarkan UUD 1945 menganut sistem presidensil, tetapi setelah masa reformasi sistem pemerintahan mulai bercampur dengan sistem parlementer sehingga munculnya keraguan.

Pada masa presidensil, semua kekuasaan tertinggi berada di tangan presiden, namun sejak era reformasi Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) menjadi turut serta dalam proses pemilihan pejabat-pejabat tertentu, sehingga sistem pemerintahan menjadi tidak konsisten.

"Dalam UUD, presiden sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan tidak bertanggung jawab kepada parlemen, akan tetapi bertanggung kepada rakyat yang memilihnya. Namun DPR tetap memiliki wewenang untuk melakukan pengawasan," kata Nosami.

Menurut dia, sistem pemerintahan tidak konsisten karena dalam sistem presidensil, presiden indonesia tidak dapat dicopot karena alasan politik oleh DPR, sedangkan sebaliknya anggota DPR tdk boleh dicopot karena alasan politik oleh partai.

Semua pemangku kepentingan baik itu eksekutif, legislatif, dan rakyat harus sepakat terlebih dahulu dalam sistem kenegaraan yang dianut oleh negaranya.

"Baik buruknya sistem bukan pada bentuk sistem itu sendiri, melainkan konsistensi semua pemangku kepentingan untuk menjalankan sistem yang telah disepakati," ujarnya.(ris/ant)

Persipura Akan Buktikan Ketangguhan Di ISL U-21

Tim Persipura Jayapura menyatakan akan membuktikan ketangguhan mereka dalam laga semifinal Indonesia Super League (ISL) U-21 2014 melawan Sriwijaya FC pada 16 Oktober di Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta.

ISIS Serukan Serang Mesir

Kelompok Daulah Islam (atau juga dikenal dengan nama ISIS) Senin menyeru pemberontak Mesir di Semenajung Sinai untuk terus menyerang pasukan keamanan di negaranya.

IHSG Ditutup Melemah 7,77 Poin

Indeks harga saham gabungan di Bursa Efek Indonesia, Senin, ditutup bergerak melemah sebesar 7,77 poin mengikuti bursa saham di kawasan Asia yang cenderung tertekan.

Penerimaan PBB Kudus Rp 11,52 Miliar

Realisasi penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, hingga 15 September 2014 mencapai Rp11,52 miliar atau 66,96 persen dari rencana penerimaan selama setahun sebesar Rp17,2 miliar.

Gorontalo Gelar Mutasi Pejabat

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Gorontalo melakukan mutasi pejabat eselon III, sebagai bentuk penyegaran pejabat di lingkungan pemerintahan itu.