Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Pengelola Madrasah Di Lebak Keluhkan Dana Bos

sejumlah pengelola madrasah tsanawiyah, di kabupaten lebak, banten, mengeluhkan dana bantuan operasional sekolah karena hingga kini belum bisa dicairkan

Posted on 28 Apr 2013. Hits : 489

Sejumlah pengelola Madrasah Tsanawiyah atau setara sekolah lanjutan tingkat pertama di Kabupaten Lebak, Banten, mengeluhkan dana bantuan operasional sekolah karena hingga kini belum bisa dicairkan.

"Kami kerepotan dengan keterlambatan pencairan dana bantuan operasional sekolah (BOS) yang biasa dicairkan setiap tri wulan itu," kata Kepala Madrasah Tsanawiyah (MTs) Daarul Ulum Kecamatan Cihara, Bundan di Rangkasbitung, Sabtu.

Ia mengatakan, saat ini dana BOS tidak bisa dicairkan, sehingga pengelola sekolah terpaksa mengutang untuk menutupi biaya kegiatan belajar mengajar (KBM).

Biasanya, pencairan BOS relatif normal per tri wulan, namun untuk periode kali ini belum dapat dicairkan.

Semestinya, pengelola madrasah sudah menerima dana BOS pada awal April 2013. Akibat keterlambatan itu, ujar Bundan, pihaknya mencari dana talangan agar KBM berjalan dengan cara mengutang kepada orang lain.

"Kami bisa membayar utang itu setelah cair dana BOS itu," katanya.

Menurut dia, pihaknya menerima dana BOS sebesar Rp30 juta per triwulan dengan jumlah siswa sebanyak 166 orang.

Penggunaan dana BOS sangat diperlukan untuk KBM juga pembayaran guru honorer juga peningkatan kompetensi tenaga pengajar.

Karena itu, pihaknya mendesak pemerintah segera mencairkan dana BOS tersebut.

"Kami sangat membutuhkan dana BOS itu," katanya menjelaskan.

Begitu pula Kepala MTs Darul Hidayah Kecamatan Cipanas Kabupaten Lebak Ukar Alexa mengatakan bahwa pihaknya sejaksebulan terakhir terpaksa mengutang untuk menutupi biaya KBM karena dana BOS belum bisa dicairkan.

"Saya kira keterlambatan dana BOS juga berdampak terhadap kualitas pendidikan, sebab guru status honorer sangat membutuhkan uang untuk biaya sehari-hari," katanya.

Ia menyebutkan keterlambatan pencairan dana BOS tahun ini termasuk paling lama dibandingkan tahun sebelumnya.

Biasanya, ujar dia, pengelola sekolah menerima BOS tepat waktu per triwulan, namun saat ini sudah hampir memasuki lima bulan belum juga bisa dicairkan.

Andi Wijayanto : KPK Telah Serahkan Dokumen

Mantan Deputi Tim Transisi Andi Wijayanto mengatakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) telah menyerahkan dokumen terkait para calon menteri kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Unpatti Kembangkan Sistem Informasi Kampus

Universitas Pattimura Ambon saat ini sedang mempersiapkan pengembangan sistem komputerisasi administrasi dan informasi di lingkungan kampus, sehingga memudahkan pegawai dan dosenmengakses setiap data dan informasi terkait kinerja mereka.

Jantung Gayatri Berdetak Meski Telah Dinyatakan Meninggal

Meski telah dinyatakan meninggal duniaKamis (23/10) sekitar pukul 19.

IPKJI : Waspadai 400 Ribu Jiwa Masuk Pemasungan

Penggiat kasus pemasungan penderita gangguan kesehatan jiwa (gila) dariIkatan Perawat Kesehatan Jiwa Indonesia (IPKJI), Dr Novy HC Daulima SKP, MSc, mengisyaratkan semua pihak mewaspadai 400 ribu penderita agar tidak masuk dalam pemasungan.

Pemkab Mateng Terbantu Program TMMD

Pemerintah Kabupaten Mamuju tengah (Mateng), Sulawesi Barat, merasa terbantu atas pelaksanaan program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) yang telah mengerjakan sejumlah infrastruktur jalan di beberapa desa yang ada di daerah itu.