Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

675.262 Warga Lebak Terima Jamkesmas

lebak banten, jamkesmas, jaminan kesehatan masyarakat

Posted on 04 Feb 2013. Hits : 449

Sebanyak 675.262 warga Kabupaten Lebak, Banten, memperoleh peserta asuransi program Jaminan Kesehatan Masyarakat atau Jamkesmas yang diluncurkan pemerintah untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dari keluarga miskin.

"Tahun ini jumlah peserta Jamkesmas naik dari sebelumnya 590.910 orang kini menjadi 675.262 orang atau naik 84.352 orang ketimbang pada 2012," kata Sekertaris Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Lebak Asep Aeda Rusman di Rangkasbitung, Senin.

Ia mengatakan, program Jamkesmas tersebut merupakan program unggulan bagi warga miskin untuk mendapat pengobatan secara gratis dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Mereka jika sakit mendapat pelayanan kesehatan gratis baik di puskesmas maupun rumah sakit.

Namun, bagi mereka yang dirawat di rumah sakit dilayani di ruangan kelas III sesuai dengan nota kerja sama dengan Kementerian Kesehatan.

Selama ini, kata dia, masyarakat dari keluarga miskin terbantu dengan adanya program Jamkesmas.

Selain dapat meningkatkan usia harapan hidup (UHH) juga kualitas kesehatan masyarakat.

Saat ini, kata Asep, warga miskin di Kabupaten Lebak yang belum menerima asuransi Jamkesmas mencapai 22.000 jiwa.

Pemerintah daerah hanya mampu mengalokasikan dana Jamkesda sebanyak 11.660 orang.

"Kami berharap kekurangan ini dibantu oleh pemerintah Provinsi Banten, sebab program asuransi kesehatan sangat diharapkan masyarakat dari keluarga miskin untuk mendapat pelayanan kesehatan," katanya.

Menurut dia, naiknya jumlah peserta Jamkesmas di Kabupaten Lebak setelah pemerintahan daerah mengusulkan kepada pemerintah pusat dengan disesuaikan data Badan Pusat Statistik (BPS).

Masyarakat yang menerima kartu Jamkesmas terlebih dulu dievaluasi kelayakannya oleh tim di lapangan.

Sebab program Jamkesmas harus benar-benar dari keluarga miskin yang layak menerima program kesehatan tersebut.

"Kami mencoret jika ditemukan keluarga yang mampu ekonomi, namun mereka menerima program Jamkesmas," katanya.

Kepala Bagian Humas Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Adjidarmo Rangkasbitung Budi Kuswandi mengatakan, selama ini pasien miskin yang memiliki kartu asuransi Jamkesmas dan Jamkesda mendapat pelayanan tanpa dipungut biaya sepersenpun.

Pihak rumah sakit tidak mempersulit pasien miskin, sepanjang mereka memiliki kartu asuransi Jamkesmas maupun Jamkesda.

Semua pasien miskin dirawat di ruangan kelas III dengan mendapat pelayanan yang baik dari petugas medis.

"Kami tidak membeda-bedakan pasien, apakah itu pasien miskin maupun umum. Semua pasien mendapat pelayanan yang baik," katanya. (ant/as)

Gubernur Malut Siapkan Caretaker Bupati/Wali Kota Hadapi Pilkada

Gubernur Maluku Utara (Malut), Abdul Gani Kasuba akan menyiapkan sejumlah pejabat senior di Pemprov Malut untuk menjadi caretaker bupati/wali kota daerah yang akan menggelar pilkada secara serentak pada akhir 2015.

Mukomuko Minta Penambang Batu Reklamasi Bekas Galian

Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, meminta pemilik tambang galian C batu di Sungai Batang Muar mereklamasi bekas galian batu yang masih ada di lokasi tambangnya.

Penumpang Angkutan Udara Babel Turun 7,51 Persen

Jumlah penumpang angkutan udara yang berangkat dari Bangka Belitung (Babel) pada Januari 2015 melalui Bandara Depati Amir dan HAS Hanandjoeddin sebanyak 83.

Beijing Denda 1.600 Perusak Lingkungan

Pemerintah Kota Beijing sejak Maret 2014 mengeluarkan 1.

Pidato Pangeran William Di Tiongkok Dapat Sambutan Meriah

Pangeran William dari Inggris mendapat banjir pujian dari pengguna internet di Tiongkok, Kamis setelah ia mengunjungi pusat perlindungan gajah liar di negeri itu dan mengecam penyelundupan satwa liar yang disebutnya sebagai "kejahatan yang keji".