Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Bank Di Balikpapan Terlalu Banyak Ambil Untung

bank indonesia, mengambil untung, suku bunga tinggi

Posted on 20 Apr 2013. Hits : 249

Bank Indonesia menyebutkan perbankan di Balikpapan terlalu banyak mengambil untung dari nasabahnya dibandingkan dengan perbankan di daerah lain di Indonesia.

"Hal itu ditunjukkan dengan angka Net Interest Margin (NIM, batas keuntungan dari bunga) perbankan Balikpapan yang mencapai 9,15 persen sementara rata-rata nasional hanya 5,34 persen," kata Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Balikpapan Tutuk SH Cahyono, Jumat (19/4).

Menurut dia, tingginya rasio NIM ini menunjukkan perbankan masih menerapkan suku bunga tinggi kepada pinjaman yang diberikan kepada nasabah.

Dia mengharapkan agar NIM tersebut bisa ditekan setidaknya menyamai rasio pada rata-rata nasional.

"Saya masih kurang 'happy' dengan NIM ini meskipun ada penurunan dari 9,53 persen pada Kuartal IV/2012 menjadi 9,15 persen pada Kuartal/2013," kata Tutuk Cahyono.

Dengan NIM yang lebih rendah, jelas Tutuk Cahyono, pengusaha akan lebih mudah dalam membayar kredit karena beban bunga yang relatif murah.

Konsumen juga akan mendapatkan harga barang yang lebih murah karena biaya investasi yang dikeluarkan pengusaha lebih rendah.

Tutuk Cahyono juga menegaskan menurunkan NIM tidak akan menggerus pendapatan bunga perbankan karena justru akan mendorong pelaku usaha untuk memperluas dan mengembangkan usahanya.

Di sektor riil memang terlihat bahwa bunga pinjaman yang tinggi tidak menimbulkan masalah bagi industri besar atau yang memiliki rasio pengembalian modalnya cukup tinggi seperti pertambangan, perkebunan dan pengolahan.

Bunga tinggi memberi beban kepada sektor usaha kecil dan menengah, apalagi mikro. Beban bunga juga menghambat mereka mengembangkan usahanya.

Kepala BI Balikpapan itu mengakui bahwa penetapan standar bunga merupakan kebijakan dari kantor pusat perbankan masing-masing, yang umumnya berada di Jakarta.

"Namun perwakilan di daerah tentu bisa mengambil batas bawah acuan tersebut sehingga tidak terlalu membebani sektor lain yang memiliki rasio pengembalian modal cukup kecil," kata Tutuk SH Cahyono.

Selain itu, Tutuk juga menyayangkan adanya peningkatan rasio BOPO (Beban Operasional, Pendapatan Operasional) padahal NIM menurun.(ant/rd)

Satpol PP Solok Bongkar Puluhan Bangunan Liar

Kendati mendapat sedikit perlawanan, petugas gabungan trantib Satpol PP Kota Solok, tetap membongkar puluhan bangunan liar dan lapak pedagang kaki lima, yang didirikan di atas trotoar jalan utama daerah setempat, Minggu.

Rupiah Menguat 65 Poin

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin pagi bergerak menguat sebesar 65 poin menjadi Rp12.

Bom Bunuh Diri Tewaskan Belasan Orang

Seorang pembom bunuh diri meledakkan bom di satu Masjid Syiah di Baghdad barat Ahad, menewaskan sedikitnya 18 orang, kata pejabat keamanan dan medis.

Uni Eropa Tingkatkan Upaya Hadapi Ebola

Para menteri luar negeri Eropa, Senin, akan melakukan pertemuan untuk meningkatkan upaya mereka menghadapi wabah Ebola setelah adanya peringatan bahwa penyakit itu bisa menjadi 'bencana bagi generasi kita'.

MPR Ucapkan Terima Kasih Pada SBY-Boediono

Ketua MPR RI Zulkifli Hasan atas nama seluruh Bangsa Indonesia mengucapkan terima kasih atas pengabdian Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Boediono yang telah membawa Indonesia, "Kita mengucapkan terima kasih atas pengabdian Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Boediono.