Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Ratusan Desa Jateng Masuk Program Optimalisasi Pekarangan

program optimalisasi pekarangan, desa mandiri pangan

Posted on 28 Feb 2013. Hits : 308

Sebanyak 632 desa di Jawa Tengah masuk dalam program optimalisasi pekarangan Badan Ketahanan Pangan Provinsi Jateng 2013.

Kepala Badan Ketahanan Pangan Provinsi Jateng Gayatri Indah Cahyani di Magelang, Rabu, mengatakan bahwa program tersebut untuk menunjang penyelenggaraan produksi dan penyediaan pangan yang aman dan bergizi bagi masyarakat.

"Hal ini disiapkan untuk diversifikasi atau penganekaragaman makanan," katanya usai acara Sosialisasi Ketahanan Pangan yang Beragam, Bergizi, Aman, dan Sehat di Taman Lumbini, kompleks Candi Borobudur.

Ia mengatakan, saat ini, terdapat 800 desa mandiri pangan di provinsi itu. Program ini penting dilakukan agar masyarakat bisa terpenuhi pola pangan yang sehat dan tidak hanya berupa karbohidrat dari nasi.

"Jadi, pekarangan dimanfaatkan untuk menanam sayuran, buah-buahan, dan hal itu bisa dimanfaatkan oleh masyarakat," katanya.

Menurut dia, hal itu untuk menurunkan tingkat konsumsi beras di Jateng mencapai angka 83,93 kilogram per kapita per tahun. Meskipun masih rendah dibandingkan total angka di Indonesia, pola konsumsi masyarakat dipandang belum beragam.

"Konsumsi sayur dan buah masih kurang, bukan hanya konsumsi beras. Ini yang perlu ditingkatkan," katanya.

Yang menjadi target, kata dia, adalah pola pangan harapan yang seimbang, masyarakat terpenuhi akan unsur karbohidrat, protein, lemak, dan mineral.

Beberapa wilayah di Jateng yang saat ini dia nilai cukup bagus ketahanan pangannya adalah Temanggung, Wonogiri, dan Kebumen.

"Mereka masih mempertahankan camilan yang bukan dari beras. Malah ada yang baru mengenal beras dari raskin," katanya.

Sementara itu, Kepala Pusat Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan, Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian, Sri Suliyanti, mengatakan bahwa tingkat konsumsi beras di Indonesia masih relatif tinggi daripada beberapa negara di Asia.

Ia menyebutkan pola konsumsi beras di Indonesia saat ini mencapai angka 135 kilogram per kapita per tahun.

"Angka tersebut di atas ideal yang berkisar 90 kilogram per kapita per tahun. Pola makanan masyarakat Indonesia masih kurang beragam. Jadi, perlu mengubah pola pikir bahwa sumber karbohidrat bukan hanya beras," katanya menandaskan.(ant/rd)

Sekolah Khawatir UN Terganggu Pemadaman Listrik

Pemadaman listrik yang masih sering terjadi di Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, dikhawatirkan mengganggu persiapan siswa dan pelaksanaan Ujian Nasional.

Pemprov Bali Terus Upayakan Keseimbangan Pembangunan

Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta menyatakan, pemerintah provinsi setempat terus mengupayakan terjadinya keseimbangan pembangunan fisik dan mental spiritual masyarakat Pulau Dewata.

Bupati : Pembangunan Pandeglang Terus Meningkat

Bupati Pandeglang Erwan Kurtubi menyatakan, pembangunan di daerah itu setiap tahun terus mengalami peningkatan dan manfaatnya bisa dirasakan langsung oleh masyarakat.

Disperindag Ambon Cari Lokasi Baru Pedagang Buah

Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) kota Ambon mencari lokasi baru bagi pedagang buah-buahan yang selama ini berjualan di badan jalan.

Mahasiswa Desain Dan Mode Madrid Belajar Membatik

Mahasiswa dan staf pengajar Sekolah Desain dan Mode Instituto Europeo di Design (IED) Madrid belajar membatik dalam acara lokakarya 'Traditional Textile Techniques Around the World'.