Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Pemkab Kulon Progo Tata Kawasan Pasir Mendit

pemkab, kulon progo, pasir mendit

Posted on 12 Jan 2013. Hits : 324

 Pemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, segera melakukan penataan kawasan Pasir Mendit sebagai objek wisata alternatif, sehubunggan Pantai Glagah diperuntukan ruang untuk bandara.

"Rencananya mengembangkan pariwisata daerah pesisir akan dilakukan di Pasir Mendit. Kami optimistis, jika Pasir Mendit dikelola dan dibangun infrastruktur yang memadai akan menjadi objek wisata yang indah," kata Bupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo, Sabtu.

Ia mengatakan, potensi yang dapat dikembangkan di kawasan Pasir Mendit yakni pesona Sungai Bogowonto, tambak udang, mangrove, laguna, dan kuliner.

Saat ini, kata bupati, Dinas Kelautan, Perikanan dan Peternakan (Dinas Kepenak), Dinas Kebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) dan Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsonakertrans) telah merintis tambak udang di Pasir Mendit dan mulai penataan pemanfaatan lahan.

"Pasir Mendit memiliki keindahan dan potensi yang tersebunyi. Pemda memang belum memanfaatkan secara optimal Pasir Mendit karena keterbatasan anggaran," kata Hasto.

Kepala Bidang Perikanan dan Budidaya Dinas Kepenak Kulon Progo, Eko Purwanto, mengatakan pasir Mendit merupakan pusat budi daya undang terbesar. Saat ini, di Pasir Mendit sedang dikembangkan pusat budi daya udang vaname dan Windu yang berkualitas ekspor.

"Kualitas udang di Pasir Mendit sangat bagus dengan kualitas ekspor. Pada 2013 ini, kami sudah menganggarkan dana pengembangan melalui anggaran Pendapatan dan belaja daerah (ABPD) untuk bantuan kepada kelompok budi daya dengan masing-masing bantuan Rp250 juta," kata Eko.

Menurut dia, budi daya udang kalangan pembudidaya udang Pasir Mendit memiliki potensi sangat bagus kedepannya. Untuk mendorong percepatan produksi, Dinas Kepenak mendorong masyarakat untuk memperluas lahan budi daya udang dengan kualiatas ekspor.

Saat ini, udang hasil budi daya udang di Pasir Mendit sudah diekspor melalui pengepul dari Cirebon (Jawa Barat).

"Berdasarkan laporan, udang hasil budidaya Udang Pasir Mendit di ekspor ke Korea dan Jepang. Prospek ini sangat bagus, karena harga yang ditawarkan cukup bagus. Udang kualitas ekspor harganya diatas Rp70 ribu per kilogram, sementara yang kualitas dua berkisar Rp50 ribu per kg," kata dia.(ant/ ap)

Fernando Hierro Isi Kursi Zidane di Real Madrid

Mantan pemain bertahan dan kapten Real Madrid Fernando Hierro akan mengambil alih peran Zinedine Zidane sebagai asisten pelatih Carlo Ancelotti, demikian diumumkan klub La Liga itu, Kamis.

PDI Perjuangan Lampung Kawal Penghitungan Suara

Ketua Dewan Pimpinan Daerah Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Sjachroedin ZP menegaskan para kader, simpatisan dan relawan agar tetap mengawal formulir C-1 hasil penghitungan suara pemilihan presiden hingga perhitungan resmi di Komisi Pemilihan Umum.

Kecelakaan Bus Memakan Korban

Sebanyak 11 orang, termasuk delapan murid taman kanak-kanak, meninggal setelah satu minivan jatuh ke kolam pada Kamis (10/7) di Provinsi Hunan di Tiongkok Tengah, kata beberapa petugas pertolongan, Jumat pagi.

Bupati Barut Safari Ramadhan ke Pedalaman

Bupati Barito Utara, Kalimantan Tengah, Nadalsyah akan melakukan Safari Ramadhan 1435 Hijriah ke sejumlah kecamatan di pedalaman daerah tersebut.

Nasib Saham TvOne dan MNC Gara-gara Tampilkan Quick Count Berbeda

Hasil perhitungan cepat (quick count) sementara sudah menunjukkan calon presiden nomor urut dua Joko Widodo (Jokowi) unggul terhadap capres nomor urut satu, Prabowo Subianto.