Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Pemerintah Bantu Korban Bentrok Warga Di Sorong

sorong, papua barat, kapolres, klademak pantai

Posted on 08 Nov 2012. Hits : 343

Kapolres Kota Sorong, Papua Barat, AKBP Aris Gatot Purbaya, S.Ik mengatakan pemerintah setempat berencana membangun ulang 24 rumah yang terbakar di kawasan Klademak Pantai akibat bentrok antar warga pada akhir Oktober lalu.

"Sebanyak 24 rumah warga yang terbakar akibat bentrok warga pada Minggu (28/10) lalu akan dibangun oleh pemerintah setempat," kata AKBP Aris saat berada di Mapolda Papua, Kamis.

Terkait perdamaian, lanjut Kapolres Aris, kedua kubu masih berjalan. Pihaknya bersama TNI dan pemerintah stempat siap memfasilitasi proses perdamaian. Dengan cara merangkul tokoh-tokoh masyarakat, adat, dan agama setempat yang mempunyai pengaruh agar masalah ini tidak berlarut-larut dan secepatnya selesai.

"Permasalahan ini semakin kondusif. Saya lihat kedua belah pihak ingin secepatnya berdamai dan membangun kembali kehidupan bersama," kata periwra menengah itu.

Bahkan kata Kapolres yang baru dilantikan pada Oktober lalu itu mengungkapkan, kedua kubu warga yang saling bentrok telah siap melaksanakan suatu pertemuan untuk saling memaafkan. "Kedua kubu sudah sepakat untuk berdamai. Polri, TNI dan pemerintah setempat juga cepat merespon hal ini," katanya.

Kapolres juga mengatakan telah berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah setempat. "Dan mereka juga siap membantu proses pembangunan 24 rumah warga yang terbakar tersebut," ujarnya.

Terkait kerugian dari bentrok warga tersebut, Kapolres Aris mengatakan belum bisa menafsirkan, karena sejumlah warga yang ada di Klademak Pantai tersebut sedang mengungsi kerumah sanak-keluarganya yang terdekat. "Saya belum bisa memastikan, tapi secepatnya hal ini akan didata," katanya.

Awal persoalan hingga terbakarnya 24 rumah di Klademak Pantai, Kota Sorong tersebut, Kapolres sampaikan, sebenarnya masalahnya tidak serius. Akan tetapi warga kedua kelompok yang bertikai di Klademak Pantai tersebut tidak melibatkan pihaknya, dan terkesan ingin menyelesaikan masalah secara sendiri.

"Peristiwa ini sebenarnya masalah sepele, karena masalah pencurian. Kedua kelompok warga yang ada di Klademak pantai saling curiga, sehingga berujung pada pengeroyokan dan bela diri," katanya.

"Yang pasti, hal ini tidak perlu diungkit lagi. Polri dan pemerintah berharap sebaiknya secepatnya masalah ini diselesaikan hingga keakarnya," lanjutya.

Kapolres Aris juga menambahkan agar warga di Kota Sorong tak cepat terpancing dengan berbagai isu yang tidak bertanggung jawab. "Jika ada masalah, laporkan kepada aparat. Baik itu Polisi atau TNI ataupun aparat pemerintah, agar hal ini tidak terulang lagi," katanya mengimbau.(ant/ev)

Puluhan Musisi Gelar Latihan Jelang Jerman Fest

Puluhan musisi yang tergabung dalam kelompok musik Orkes Film Babelsberg dari Berlin, Jerman, menggelar latihan di Teater Besar Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Jumat, menjelang perhelatan Pameran Budaya Jerman atau Jerman Fest.

DKP Imbau Aktivitas Tambak Udang Berhenti Sementara

Dinas Kelautan dan Perikanan Daerah Istimewa Yogyakarta mengimbau para petambak udang di Kabupaten Bantul, Kulon Progo, dan Gunung Kidul menghentikan sementara aktivitas budi daya udang vaname selama musim kemarau.

Bupati Kolaka Serahkan Santunan BPJS Kepada Nelayan

Bupati Kolaka Ahmad Safei menyerahkan santunan BPJS ketenagakerjaan kepada ahli waris salah seorang nelayan yang meninggal akibat kecelakaan kerja.

Dubes AS Hadiri Upacara Kelulusan Access Ambon

Duta Besar Amerika Serikat (Dubes AS) untuk Indonesia Robert O.

Distan Jambi : Serapan Upsus Rendah Tidak Mengkhawatirkan

Kepala Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Provinsi Jambi Amrin Aziz menyatakan rendahnya serapan anggaran program Upaya Khusus (Upsus) padi, jagung dan kedelai (Pajale) di wilayahnya tidak dianggap mengkhawatirkan.