Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Ombudsman Terima Laporan Terkait Pemadaman Listrik

pemadaman aliran listrik, ujian akhir sekolah

Posted on 13 Mar 2013. Hits : 329

Warga Kota Pontianak dan sekitarnya dapat melapor ke Ombudsman RI perwakilan Kalimantan Barat terkait adanya pemadaman aliran listrik selama beberapa jam tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Asisten pada Kantor Ombudsman RI kantor perwakilan Kalbar, Budi Rahman, di Pontianak, Selasa membenarkan adanya informasi mengenai diperkenankannya masyarakat untuk membuat laporan tersebut.

"Silakan lapor ke kami dan akan ditindaklanjuti," katanya saat dihubungi.

Sebelumnya, pada Minggu (10/3) siang hingga malam, sekitar 6 jam, sejumlah kawasan dalam Kota Pontianak terkena pemadaman aliran listrik. Sejumlah warga kota banyak mengeluhkan kondisi tersebut. Apalagi kini sedang berlangsung ujian akhir sekolah (UAS).

Seorang warga Jalan Perdana, Kecamatan Pontianak Selatan, Minhani, menyatakan listrik padam selama beberapa jam di rumahnya tanpa ada kejelasan kapan waktunya akan menyala. Seorang warga Jl Purnama, Nazariyah, mencoba menghubungi telepon nomor telepon 123 bagian pengaduan PLN berulang kali, namun tidak mendapat jawaban. Sementara tetangganya menghubungi PLN sebanyak delapan kali dan mendapat jawaban listrik baru akan menyala sekitar pukul 22.00 WIB.

"Padahal listrik sudah padam sejak pukul 2 siang," kata Nazariyah.

Menanggapi keluhan warga tersebut, asisten pada Ombudsman RI kantor perwakilan Kalbar, Budi Rahman mengingatkan masyarakat dapat membuat laporan ke pihaknya mengenai ketidakpuasan terhadap pelayanan publik yang dilakukan PT PLN.

"Harusnya ada warga atau publik yang lapor.Tetapi sampai hari ini belum ada yang lapor," katanya.

Meski begitu ia mengatakan, jika tidak ada warga yang melapor, Ombudsman dapat mengambil informasi dari pemberitaan di media massa."Kalau tidak ada lapor tapi ada beritanya di media, Ombudsman bisa menindaklanjutinya dengan mekanisme 'own motion investigation' (melakukan investigasi atas inisiatif sendiri, red)," katanya.

Sebelumnya, sebagai lembaga yang baru terbentuk Oktober 2012, Kepala ORI perwakilan Kalbar Agus Priyadi pernah mengatakan belum banyak warga masyarakat yang mengetahui fungsi dan tugas dari lembaga ini. Sehingga keluhan yang masuk ke pihaknya belum begitu banyak.

Padahal, jika membaca berita di koran setiap harinya, selalu saja ada keluhan mengenai pelayanan publik, meski banyak juga berita yang bagus-bagus mengenai pelayanan publik.

"Jika ada berita yang tidak bagus mengenai pelayanan publik, kami dapat menindaklanjutinya. Meski tidak ada laporan dari masyarakat kepada Ombudsman," katanya.

Ombudsman sendiri, menganggap keberadaan media massa bagaikan "mata elang" yang setiap informasinya bisa ditindaklanjuti.

Agus Priyadi mengatakan, masyarakat dapat datang langsung ke kantor ORI Kalbar di Jalan KH Ahmad Dahlan dan asisten akan menindaklanjuti dengan mencatat dan menginvestigasi laporan.

Hasilnya berupa rekomendasi diberikan kepada pimpinan lembaga pelayanan publik yang dikeluhkan itu.(ant/rd)

Kuota Jamkesmas Bantul 2016 Bertambah

Dinas Sosial Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta mencatat kuota peserta jaminan kesehatan masyarakat (jamkesmas) pada tahun 2016 bertambah sekitar 46.

Pemkab Kirim Alat Berat Ke Daerah Terisolasi

Pemerintah Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat telah mengirimkan sejumlah alat berat ke daerah yang terisolasi akibat banjir dan longsor yang melanda daerah itu pada Senin (8/2).

Komunitas Muslim Indonesia Bangun Masjid Di Korsel

Komunitas Muslim Indonesia (KMI) Korea Selatan berencana membangun dua masjid di kota Gumi dan Daigu, kata Ketua KMI, Suripto Ilham dalam pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu.

Disdik Papua Cek Kesiapan UN Berbasis Komputer

Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdik) Provinsi Papua tengah mengecek kesiapan sekolah yang akan menyelenggarakan Ujian Nasional (UN) berbasis komputer tahun ajaran 2015/2016.

Minyak Jatuh Lagi Setelah Iea Peringatkan Penurunan Harga

Harga minyak dunia jatuh lagi pada Selasa (Rabu pagi WIB), setelah Badan Energi Internasional (IEA) memperingatkan harga bisa turun lebih lanjut karena meningkatnya kelebihan pasokan dan melemahnya pertumbuhan permintaan global.