Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Kuota Bidik Misi Universitas Brawijaya Bertambah

bidik misi, universitas brawijaya, malang

Posted on 22 Jan 2013. Hits : 1426

Kuota mahasiswa yang diterima melalui jalur Bidik Misi di Universitas Brawijaya Malang, Jawa Timur, terus bertambah, yakni dari 500 mahasiswa pada tahun 2011 menjadi 1.250 pada tahun 2012.

"Tahun ini kemungkinan besar kuotanya juga bertambah lagi menjadi 1.500 mahasiswa. Yang bertambah ini bukan hanya kuotanya, tapi jumlah pendaftarnya juga terus meningkat," kata Rektor Universitas Brawijaya (UB) Prof Dr Yogi Sugito di Malang, Selasa.

Karena jumlah pendaftar yang terus meningkat, kata Yogi, maka seleksi yang dilakukan oleh panitia penerimaan mahasiswa baru juga diperketat agar tidak sampai salah sasaran, bahkan tim juga melakukan kunjungan ke rumah calon penerima Bidik Misi tersebut.

Ia juga mengaku heran kenapa kuota mahasiswa dari jalur Bidik Misi di kampus yang dipimpinnya selalu bertambah dan lebih banyak dari kampus negeri lain yang ada di Kota Malang, seperti Universitas Negeri Malang (UM) maupun Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim (UIN Maliki).

Kuota mahasiswa Bidik Misi di UM tahun 2012 sebanyak 550 mahasiswa dan di UIN Maliki hanya 170 mahasiswa. Dan, tahun ini kemungkinan besar juga tidak akan ada perbedaan secara signifikan.

Sementara PR I UB Prof Dr Bambang Suharto sebelumnya mengatakan, Bidik Misi tersebut tidak hanya bisa diikuti oleh lulusan SMA 2013, tapi juga lulusan tahun 2011-2012, asalkan memenuhi kriteria dan persyaratan yang ditetapkan.

Hanya saja, kata Bambang, untuk siswa lulusan 2011 dan 2012 harus mendaftar terlebih dahulu ke laman www.bidikmisi.dikti.go.id. Setelah mendaftar, mereka wajib mengikuti tes tulis melalui seleksi masuk perguruan tinggi negeri (SMPTN).

Sedangkan untuk angkatan 2013 (fresh graduate), lanjutnya, tidak perlu mengikuti SMPTN karena sekolah sudah mendaftarkannya melalui jalur undangan, kecuali yang tidak lolos pada jalur undangan, maka harus mendaftar SMPTN. (ant/ed)

Kajati : Jangan Biarkan ISIS Berkembang Di Bengkulu

Kepala Kejaksaan Tinggi Bengkulu ,Syahril Yahya mengajak semua masyarakat tidak membiarkan kelompok radikal Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS berkembang di daerah itu.

Sukuk Rp 1,5 Triliun Dilelang Pekan Depan

Pemerintah berencana melakukan lelang penjualan tiga seri Surat Berharga Syariah Negara atau Sukuk Negara dengan target indikatif sebesar Rp1,5 triliun pada Selasa (23/9).

Singapura Sambut Indonesia Ratifikasi Pakta Asap Asean

Pemerintah Singapura mengatakan Selasa bahwa ia menyambut baik keputusan parlemen Indonesia untuk meratifikasi Perjanjian Polusi Asap Lintas Batas Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Muarojambi Kekurangan Satpol PP

Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Muarojambi masih kekurangan personil, kondisi ini telah mengurangi efektivitas kinerja satuan penegak peraturan daerah di Kabupaten Muarojambi ini.

Pemkab Banyumas Instruksikan Dinkes Bagikan Masker

Pemerintah Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, menginstruksikan Dinas Kesehatan setempat membagikan masker kepada masyarakat, karena debu vulkanik Gunung Slamet telah menjangkau permukiman penduduk.