Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Kondisi Mayoritas Pasar Tradisional Tak Layak

pasar tradisional, cinde, palembang, tak layak

Posted on 15 Apr 2013. Hits : 599

Kondisi puluhan pasar tradisional di Kota Palembang sebagian tidak layak beroperasi sehingga mendesak untuk direvitalisasi, baik dilakukan perbaikan maupun membangun kembali.

Direktur PD Pasar Palembang Djaja Syaifuddin Azhar, Senin mengatakan revitalisasi sangat mendesak karena dari 33 unit pasar tradisional hanya delapan yang masih representatif.

Namun, terbatasnya dana APBD Kota Palembang dan minimnya investor yang tertarik berinvestasi membangun pasar tradisional, menjadi kendala pelaksanaan revitaliasi pasar, katanya.

Menurut dia, pihaknya berupaya optimal merevitalisasi pasar tradisional termasuk menawarkan kepada investor untuk membangun sejumlah pasar.

Upaya tersebut, tentunya telah bertahun-tahun mereka lakukan tetapi memang tidak mudah menjaring investor menanamkan modal membangun pasar tradisional.

Ia mengatakan, kerusakan puluhan pasar tradisional itu mulai dari atapnya bocor sampai dengan lantai yang hanya berupa tanah.

Kondisi itu hampir terjadi pada puluhan pasar tradisional sehingga sudah tidak layak menjadi tempat bertemunya pedagang dan pembeli.

Dia menjelaskan, kalau membangun pasar dengan mengandalkan pendapatan dari retribusi tentunya sulit direalisasikan, karena dari Rp5.000 per hari/pedagang hanya cukup untuk membayar kebersihan dan beban listrik pasar.

Setiap tahun pihaknya mengevaluasi perlu menaikan tarif retribusi pasar, tetapi tidak bisa direalisasikan karena pedagang keberatan setiap ada kenaikan terutama di pasar tradisional milik pemkot, sedangkan swasta tarif mencapai Rp15.000 per hari/pedagang.

Sri (53) pedagang sayuran di Pasar Ariodillah mengatakan sangat mendukung kalau pemerintah mau membangun pasar tempat dia berdagang sejak puluhan tahun lalu, asal relokasi sementara pedagang tidak jauh dari lokasi sebelumnya.

Pembeli tentunya enggan mendatangi pasar yang tidak strategis karena itu sebelum dibangun hendaknya pemkot menyediakan area relokasi yang dekat, katanya.

Dia menambahkan, puluhan pedagang pasar tradisional yang berada di tengah pemukiman warga itu sangat menggantungkan hidupnya dari menjualan sayuran dan beragam jenis ikan air tawar segar.

Pendapatan pun hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga sehari-hari, karena yang mereka jual eceran dengan modal terbatas, katanya. (bn/ant)

Industri Otomotif Jadi Salah Satu Fokus Pemerintah

Agenda pemerintah untuk fokus pada pengembangan infrastruktur menjadi salah satu pendorong peningkatan kinerja industri otomotif dalam negeri dalam mencapai target penjualan dua juta unit mobil yang diproyeksikan pada 2018.

Tarif Angkot Tangerang Naik Rp 1.000

Pemerintah Kota Tangerang, Banten, bersama Organisasi Angkutan Darat (Organda) setempat menyepakati kenaikan tarif angkutan umum sebesar Rp1.

Mendag Upayakan Stabilitas Harga Karet

Menteri Perdagangan Rachmat Gobel menghadiri pertemuan Dewan Karet Tripartit Internasional (ITRC) yang diikuti sejumlah menteri dari negara produsen, untuk memperjuangkan kenaikan harga komoditas tersebut yang anjlok dalam tiga tahun terakhir.

Jepang Gencarkan Investasi Sektor Riil ke Indonesia

Duta Besar Jepang untuk Indonesia Yasuaki Tanizaki mengatakan negaranya akan semakin meningkatkan penanaman modalnya ke Indonesia dan dan tetap menjadi investor terbesar selama 2015.

Daya Beli Konsumen Terancam

Real Estat Indonesia (REI) mencemaskan turunnya daya beli masyarakat di sektor perumahan terkait dengan kebijakan Bank Indonesia yang memutuskan untuk menaikkan tingkat suku bunga acuan (BI Rate).