Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

'KLA' Madya Kota Malang Terkendala Perda Anak

status kota layak anak , kla tingkat madya, pemkot malang, jawa timur, perda

Posted on 04 Jun 2013. Hits : 207

Status Kota Layak Anak atau KLA tingkat Madya yang selama ini ingin diwujudkan Pemkot Malang, Jawa Timur, masih terkendala oleh Peraturan Daerah (Perda) Layak Anak.

Kabid Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Badan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Masyarakat (BKBPM) Kota Malang Atfiah El Zam Zami, Selasa, mengakui ada sejumlah indikator penilaian, namun yang paling tinggi nilainya adalah adanya Perda Layak Anak.

"Sebenarnya sudah ada beberapa aturan yang mengatur tentang hak-hak anak ini, baik berupa surat keputusan (SK) maupun peraturan wali kota (perwali), namun yang berupa perda memang belum ada, sehingga menjadi kendala bagi Kota Malang untuk bisa lolos menjadi KLA tingkat Madya," ucapnya, menegaskan.

Menurut dia, rancangan Perda Layak Anak tersebut sudah ada dan akan diajukan ke dewan pada tahun depan. Sedangkan untuk penilaian lanjutan atau evaluasi layak tidaknya Kota Malang meraih predikat KLA tingkat Madya hanya menggunakan sejumlah aturan pendamping saja.

Untuk bisa mewujudkan peningkatan status dari KLA Pratama menjadi Madya, Kota Malang harus mampu meraih nilai 700 dari 500 poin pada KLA Pratama.

Selain belum adanya Perda layak Anak, katanya, yang menjadi hambatan lainnya adalah masih banyaknya anak yang belum memiliki akta kelahiran, yakni mencapai 800 anak lebih.

Ia mengaku pembuatan akta kelahiran bagi anak-0anak yang terlambat itu diberikan secara gratis. "Kita sudah anggarkan untuk 375 anak, namun yang mau mengurus akta kelahiran secara gratis itu hanya 65 anak," ujarnya.

Tahun lalu, Kota Malang hanya menggapai prestasi KLA tingkat pratama, tahun ini diharapkan bisa naik kelas menjadi Madya.

Atfiah mengakui, target realistis untuk tahun ini adalah meningkat menjadi Madya. "Tentu saja kami akan terus berupaya untuk meraih prestasi tertinggi, yakni Nindya dan Utama," tandasnya. (ant/ed)

Mayoritas Syuriyah Setuju Mekanisme 'Ahwa'

Mayoritas Syuriah PWNU dan PCNU setuju pemilihan Rais Aam PBNU dalam Muktamar NU ke-33 di Jombang, Jawa Timur dilaksanakan dengan mekanisme ahlul halli wal aqdi (Ahwa).

BRI Luncurkan Teras BRI Kapal

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk meluncurkan unit kerja operasional di atas kapal yang diberi nama "Teras BRI Kapal" untuk menjangkau masyarakat pesisir kepulauan.

Daud Yordan Masih Masuk Latihan Umum

Juara tinju kelas ringan (62,1 kilogram) WBO Asia Pasifik Daud Yordan masih memasuki tahapan latihan umum sebagai persiapan untuk menghadapi pertarungan perebutan gelar Oktober 2015.

Kapolri Pastikan Peristiwa Ledakan Tak Ganggu Muktamar

Kapolri Jenderal Badrodin Haiti memastikan bahwa adanya peristiwa ledakan di Makassar, Sulawesi Selatan tidak akan mengganggu jalannya Muktamar Muhammadiyah yang digelar di Makassar pada 3 - 7 Agustus 2015 "Nggak (mengganggu).

BNN Sumut Musnahkan 902 Gram Sabu-Sabu

Badan Narkotika Nasional Provinsi Sumatera Utara memusnahkan 902 gram lebih narkoba jenis sabu-sabu dalam peringatan Hari Antinarkotika Internasional di Lapangan Merdeka Medan, Selasa.