Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Jalur Jembatan Kapuas I Pontianak Macet Total

kemacetan total, pontianak city road race, pusat perdagangan

Posted on 22 Feb 2013. Hits : 359

Jalur Jembatan Kapuas I Pontianak terjadi kemacetan total sebagai dampak dari diselenggarakannya "Pontianak City Road Race", di kawasan pusat perdagangan Pontianak, Jumat.

Syafarudin (50) salah seorang warga Kota Pontianak menyatakan, dirinya sudah terjebak macet lebih dari dua jam, untuk perjalanan dari Pontianak Timur menuju Kota Pontianak.

"Saya tidak mengetahui apa penyebab kemacetan, karena baik kendaraan roda empat dan dua tidak bisa jalan sama sekali," ujarnya.

Setelah mendapat informasi, dari warga lainnya, dia baru mengetahui kalau di kawasan perdagangan mulai dari Jalan Gajah Mada-Pahlawan-Tanjungpura-Agus Salim sedang diselenggarakan balap sepeda.

"Kami tidak mengetahui kalau saat ini sedang diselenggarakan lomba balap sepeda, karena sebelumnya tidak ada pemberitahuan secara resmi dari pihak pemerintah," ujar Syafarudin kesal.

Kepolisian Resor Kota Pontianak, mengerahkan sekitar 1.500 personel polisi untuk mengamankan olah raga balap sepeda tersebut.

Sebelumnya, Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Kalbar, Numsuan Madsun mengimbau, kepada masyarakat untuk menghindari kawasan yang menjadi rute balap sepeda, "Pontianak City Road Race".

"Karena lomba berada di sentra perdagangan Kota Pontianak, akan terjadi konsentrasi massa yang lebih banyak," ujarnya.

 "Pontianak City Road Race 2013" merupakan bagian dari Tour d'Khatulistiwa yang digelar untuk memeriahkan Imlek dan Cap Go Meh di Kalbar.

Rute lomba dimulai dari depan Hotel Orchardz Jalan Gajah Mada Pontianak-Jalan Pahlawan-Jalan Tanjung Pura-Jalan H. Agus Salim, dan kembali ke tempat start. Rute sekitar 4,2 kilometer.

Ia melanjutkan, kalau masyarakat harus melewati rute tersebut, sebaiknya mematuhi aturan yang sudah ditetapkan panitia.

"Kalau pun mau menyaksikan, parkir kendaraan di tempat yang sudah disediakan," ujar dia.

Ia mengakui bahwa di kawasan itu akan ada beragam kegiatan lain, di antaranya Festival Cap Go Meh Pontianak yang dipusatkan di Jalan Diponegoro serta atraksi "naga buka mata".

"Ini hanya setahun sekali, kami berharap masyarakat maklum. Karena kegiatan ini akan membawa nama Kota Pontianak ke seluruh Indonesia," ujar Numsuan Madsun.

Panitia menyediakan hadiah Rp500 juta untuk pemenang di lima kelas dalam "Pontianak City Road Race".

Lomba tersebut saat ini sedang dibuka oleh Menpora Roy Suryo dan Gubernur Kalbar Cornelis.

Lima kelas yang dilombakan, yakni Kelas Master C, Master B, Master A, Expert dan Elite. Kelas Master C untuk peserta usia 50 tahun ke atas, jumlah putaran delapan. Master B, usia 40--49 tahun, jumlah putaran 10, sedangkan Master A usia 30--39 tahun dengan 12 putaran. Pemenang adalah yang tercepat di masing-masing kelas.(ant/rd)

Ketua PAN Sulsel Pertimbangkan Jabatan Korwil

Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Partai Amanat Nasional Sulawesi Selatan Ashabul Kahfi mempertimbangkan jabatan Koordinator Wilayah yang ditawarkan kepadanya oleh Ketua Umum DPP PAN terpilih Zulkifli Hasan.

Pemkot Diminta Laksanakan Operasi Pasar

Sejumlah warga minta agar Pemerintah Kota (Pemkot) Gorontalo untuk melaksanakan operasi pasar, menyusul harga beras terus mengalami kenaikan di pasaran lokal daerah tersebut.

Dewan Minta IRDA Evaluasi Bantuan Rp1 Juta

Komisi III DPRD Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, meminta Inspektorat Daerah setempat mengevaluasi bantuan pengentasan kemiskinan Rp1 juta per kepala keluarga pada 2014.

PLN Tetapkan Tarif Listrik Nonsubsidi Maret 2015 Turun

PT PLN (Persero) menetapkan tarif listrik nonsubsidi pada Maret 2015 kembali mengalami penurunan dibandingkan Februari 2015.

KLH Mukomuko : Penertiban Tambang Emas Ilegal Selasa

Kantor Lingkungan Hidup Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu, berencana menertibkan tambang emas ilegal di sepanjang pinggir pantai mulai dari Desa Pasar Ipuh hingga Retak Ilir pada Selasa.