Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Gubernur Banten Targetkan Sertifikasi Guru Selesai 2014

banten, sertifikasi, kompetensi, pedagogil

Posted on 29 Nov 2012. Hits : 278

Gubernur Banten menargetkan sebanyak 88.317 guru di Banten selesai mengikuti program sertifikasi serta uji kompetensi guru hingga Tahun 2014.

"Saat ini masih ada sekitar 54 ribu yang belum sertifikasi. Namun dari jumlah itu sekitar 30 ribu termasuk usia lanjut, sisanya sekitar 24 ribu guru ditargetkan selesai sertifikasi hingga 2014," kata Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah usai peringatan hari guru tingkat Provinsi Banten di Serang, Kamis.

Ia mengatakan, target tersebut optimis bisa tercapai karena Pemerintah Provinsi Banten melalui APBD terus berupaya mendorong peningkatan kompetensi guru terutama untuk para guru yang belum menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Sedangkan bagi guru PNS sudah menjadi kewenangan pemerintah pusat.

"Kami melalui Dinas Pendidikan Provinsi Banten terus berupaya mendorong agar semua guru di Banten ikut sertifikasi dalam upaya meningkatkan kesejahteraan dan kompetensi para guru," kata Atut.

Menurutnya, para guru harus menumbuhkan semangat dan tekad dengan penuh keihlasan dan profesionalisme untuk meningkatkan Sumber daya manusia melalui sertifikasi. Sehingga melalui sertifikasi tersebut bisa memberikan kontribus bagi para guru.

"Harus benar-benar dan serius untuk memanfaatkan kesempatan sertifikasi," katanya.

Ia mengatakan, dalam melakukan uji kompetensi para guru juga dituntut untuk memehami empat kompetensi yang harus dilmiliki seorang guru, diantaranya kompetensi pedagogik, kompetensi pribadi dan kompetensi sosial.

Ia meminta para guru terus meningkatkan kemampuan dan kompetensinya, sehingga nantinya bisa menghasilkan anak didik atau putra-putri generasi di Banten yang lebih baik.

"Saya memiliki harapan kepada guru agar rakyat Banten tidak menjadi penonton di daerahnya sendiri, tetapi jadi tuan di daerahnya sendiri," kata Ratu Atut.

Sementara Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Banten Hudaya mengtakan, peringatan hari guru bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan komitmen guru dalam merealisasikan guru yang profesional melalui peningkatan kompetensi dan kode etik guru.

Selain itu meningkatkan kesadaran dan kepedulian masyarakat akan pentingnya kedudukan dan peran strategis guru membangun bangsa Indonesia yang cerdas, kompetitif dan bermartabat.

"Peringatan hari guru nasional dan HUT ke-67 PGRI ini diikuti sekitar 3.500 guru dari perwakilan delapan daerah di Banten," kata Hudaya.

Dalam kesempatan tersebut puluhan guru dan kepal sekolah berprestasi di Banten, memperoleh hadiah berupa 'note book' dan sepeda motor yang diserahkan secara simbolis oleh Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah.(ant/ev)

Pemkab Tanah Datar Bantu Korban Korban Longsor

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tanah Datar, Sumatera Barat (Sumbar), memberikan bantuan pada tiga kepala keluarga yang rumahnya terkena bencana longsor di Nagari Lubuak Jantan, Kecamatan Lintau Buo Utara.

Pengolahan Air Waduk Pluit Perlu Dikaji

Pelaksanan tugas Wali Kota Administrasi Jakarta Utara Tri Kurniadi mengatakan pengolahan air Waduk Pluit perlu dikaji terlebih dahulu agar aman ketika dikonsumsi masyarakat melalui perusahaan air minum.

Pekanbaru Minta HET Elpiji Dikaji Ulang

Wali Kota Pekanbaru Firdaus MT meminta kepada Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kota Pekanbaru untuk penetapan Harga Eceran Tertinggi (HET) gas elpiji subsidi 3 kilogram dikaji menyusul kenaikan harga bahan bakar minyak bersubsidi.

Badai Tropis Tewaskan Dua Orang di Filipina

Setidak-tidaknya dua orang tewas dan seorang lain terluka setelah badai tropis Chebi (nama lokal Queenie) melanda Filipina tengah dan selatan, kata badan penanggulangan bencana setempat, Jumat.

UE Masukkan Nama Baru Dalam Catatan Hitam

Uni Eropa (UE), pada Kamis (27/11), menambahkan lima kelompok dan 13 tokoh ke dalam cacatan hitam mereka atas peran separatis dalam pemilu yang dilaksanakan bulan ini di daerah Ukraina Timur.