Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Geominex Akui Operasionalkan 81 Ekskavator Tanpa Izin

geominex, ekskavator, solok selatan, potensial kandungan emas

Posted on 07 Dec 2012. Hits : 593

PT Geominex Solok Selatan, Sumatera Barat, mengakui mengoperasionalkan 81 ekskavator untuk melakukan penambangan emas dengan membuat surat perjanjian kerja sama kepada pihak ketiga tanpa mengantongi izin dari pemerintah daerah setempat.

Wakil Direktur PT Geominex Solok Selatan Rinaldi Putra di Padang Aro, Jumat, mengatakan ke-81 ekskavator itu melakukan penambangan emas di wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) yang dikantongi perusahaannya.

Dia mengatakan PT Geominex sudah berupaya mengajukan 'addendum' atau perubahan dokumen kontrak dari penggunaan alat produksi kapal keruk menjadi ekskavator, namun hingga kini belum disetujui pemerintah daerah.

Ia menyebutkan sekarang sudah ada 81 ekskavator yang dikeluarkan izinnya oleh pihak PT Geominex untuk beroperasi di koordinat IUP yang dimiliki perusahaan tersebut.

Sementara untuk ratusan ekskavator yang beroperasi tanpa izin di wilayah itu berada di luar tanggung jawab PT Geominex Solok Selatan.

Ia menyebutkan, pengajuan operasional ekskavator sebanyak 60 unit oleh perusahaannya didasari atas jumlah titik potensial kandungan emas yang ada di lingkup IUP PT Geominex yang hanya bisa diambil dengan alat berat bukan kapal keruk.

"Dalam IUP kami, terdapat 30 titik potensi emas, direncanakan satu titik akan digarap dua unit ekskavator sehingga untuk mengeksploitasi potensi emas itu dibutuhkan 60 unit dan kita berharap pemerintah daerah secepatnya menyetujui perubahan kontrak itu,"katanya.

Dia mengatakan, terhadap pemilik SPK dengan PT Geominex, perusahaan bertindak tegas, jika pemilik SPK tidak mematuhi kontrak kerja, maka mereka dikeluarkan dari tanggung jawab perusahaan.

Masalahnya kata dia, ratusan ekskavator beroperasi di luar titik koordinat IUP PT Geominex, namun mereka berdalih memiliki izin dari perusahaan.

"Jadi kita sangat mendukung upaya pemerintah daerah dan provinsi bersama aparat kepolisian jika ingin benar-benar menertibkan ekskavator yang beroperasi di luar IUP Geominex Solok Selatan," katanya.

Ia juga menjelaskan, dari 81 unit ekskavator yang sudah mengurus SPK dengan PT Geominex masing-masing membayarkan royalti sebesar Rp25 juta per 200 jam kepada PT Geominex.

Kepala Dinas Energy dan Sumber Daya Mineral Kabupaten Solok Selatan, Julian Efi mengatakan, kontribusi PT Geominex Solok Selatan kepada pemerintah daerah pada 2012 baru sebesar Rp25 juta.

"Sedangkan pengajuan perubahan kontrak dari kapal keruk menjadi ekskavator kemungkinan besar akan ditolak, karena itu kita sangat menyesalkan tanpa mengantongi izin, PT Geominex sudah mengoperasionalkan alat berat tersebut, apalagi banyaknya 81 unit, itu akan merusak lingkungan," katanya. (ant/ed)

Agama Suku Baduy Diminta Masuk E-KTP

Pemuka adat Baduy yang tinggal di pedalaman Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, meminta pemerintahan Joko Widodo dan Jusuf Kalla mencantumkan kepercayaan Sunda Wiwitan sebagai agama pada kartu tanda penduduk elektronik atau e-KTP.

Kalteng Target Satu Desa Satu PAUD

Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah menargetkan program satu desa satu satu lembaga pendidikan anak usia dini (PAUD) pada 2015 nanti.

Aceh Ekspor Daun Nipah

Pengusaha Aceh akan melakukan ekspor perdana daun nipah sebagai salah satu bahan baku pembuat rokok ke Malaysia melalui Pelabuhan Kuala Langsa, Kota Langsa.

Jokowi Diminta Benahi 'Sea Coast Guard'

Kamar Dagang dan Industri Indonesia meminta pemerintahan Joko Widodo untuk membenahi masalah Badan Penjagaan Laut dan Pantai (Sea and Coast Guard) yang belum disahkan.

Tingkat Konsumsi Ikan Masyarakat Masih Rendah

Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, mencatat angka konsumsi ikan warga di daerah itu hingga saat ini masih rendah atau jauh di bawah rata-rata perkapita nasional.