Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Daging Busuk ditemukan di Pasar Tradisional Imogiri

pasar tradisional imogiri, dispertahut, daging sapi busuk, tidak layak konsumsi

Posted on 17 Jul 2013. Hits : 146

Dinas Pertanian dan Kehutanan (Dispertahut) Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, dalam inspeksi mendadak, Rabu menemukan daging sapi busuk atau tidak layak konsumsi di pasar tradisional Imogiri.

"Meski sudah tidak dijual, namun pedagang kami peringatkan agar segera menyingkirkan dari daging segar lainnya," kata Kasi Kesehatan Masyarakat Veteriner (Kesmavet) Bidang Peternakan Dispertahut Bantul, Witanta, usai Sidak di Pasar Imogiri, Rabu.

Menurut dia, daging sapi busuk sekitar tiga kilogram tersebut bahkan sekitar 1,5 kg diantaranya sudah berwarna kehitaman dan mengeluarkan bau tidak sedap tersebut ditemukan di dalam pendingin daging atau frezer bersama daging segar lainnya.

Saat daging busuk ditemukan, pedagang mengaku sudah tidak menjual karena akan mengembalikan ke pemasok, namun sudah sekitar enam hari daging tersebut masih tersimpan di pendingin akibat tidak laku.

"Seharusnya pendingin daging yang sudah kami fasilitasi dimanfaatkan pedagang dengan sebaik-baiknya, namun ini kan tidak, daging yang sudah tidak layak itu seharusnya tidak disimpen disitu (pendingin)," katanya.

Hal itu, kata dia karena bakteri dan mikroba dalam daging busuk itu sangat kurang bagus untuk frezer maupun daging segar lainnya karena berpotensi tercemar sehingga bisa merugikan masyarakat yang mengkonsumsinya.

"Jadi melalui sidak seperti sekarang ini sangat penting untuk mengantisipasi peredaran daging tidak layak konsumsi. Kami minta pedagang betul-betul memperhatikan kesehatan," katanya.

Ia mengatakan, meski tidak menindak pedagang tersebut, namun pihaknya langsung meminta pedagang untuk membuang daging busuk termasuk memperingatkan agar tidak mengulangi perbuatan tersebut.

Sementara itu, kata dia untuk daging unggas ataupun daging ayam yang dijual lainnya masih layak konsumsi karena saat sidak tersebut pihaknya juga melakukan pengecekan kadar keasaman dalam daging dengan menggunakan alat tester.

"Untuk yang lainnya seperti daging ayam dan unggas yang dipajang layak konsumsi, hasil dari pengecekan rata-rata masih bagus meskipun ada daging ayam yang warnanya pucat itu karena ada kesalahan saat penangkapan," katanya. (Ant/ed)

Jalasenastri Korcab Pasmar-1 Gelar Lomba Tenis Berkebaya

Korcab Pasmar-1 Gabungan Jalasenastri Korps Marinir menggelar berbagai perlombaan untuk memperingati Hari Kartini 2014, di antaranya lomba tenis berkebaya dan lomba memasak nasi goreng berkebaya.

Umat Kristiani Khusuk Merayakan Tri Hari Paskah

Umat Kristiani di Nusa Tenggara Timur khusuk merayakan tri hari suci Paskah sejak malam Rabu atau Kamis Putih dan dilanjutkan dengan Jumat Agung, lalu Sabtu Alleya.

PGRI Lubuklinggau Minta Polisi Usut Kematian Guru

Persatuan Guru Republik Indonesia Kota Lubuklinggau, Sumatera Selatan minta jajaran Polres setempat mengusut tuntas kasus kematian guru SDN 47 di kota itu pekan lalu.

PLN Musirawas Perbaiki Jaringan Ke BTS Ulu

PT PLN Kabupaten Musiarwas, Sumatera selatan, sudah memperbaiki seluruh jaringan listrik ke beberapa desa di Kecamatan Bulang Tengah Suku Ulu setelah terputus akibat bencana alam beberapa waktu lalu.

Pakaian Jadi Bali Raup 6,36 Juta Dolar

Bali meraup devisa sebesar 6,36 juta dolar AS dari ekspor pakaian jadi bukan rajutan selama Februari 2014, menurun 4,83 persen dibanding bulan sebelumnya yang tercatat 6,67 juta dolar AS.