Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Banjarbaru Bebas Pungutan SD Dan SMP

kota banjarbaru, membebaskan pungutan sekolah, sekolah dasar dan sekolah menengah pertama

Posted on 08 Jun 2013. Hits : 324

Pemerintah Kota Banjarbaru Provinsi Kalimantan Selatan membebaskan pungutan sekolah tingkat sekolah dasar dan sekolah menengah pertama yang tersebar di seluruh wilayah di kota itu.

Ketua DPRD Kota Banjarbaru Arie Sophian, Sabtu mengatakan pihaknya sudah mengesahkan peraturan daerah tentang pendidikan yang mengatur larangan pungutan tingkat SD dan SMP dalam sidang paripurna, Jumat 7/6.

'Perda pendidikan sudah disahkan dan harus diberlakukan sehingga tidak ada lagi pungutan yang dilakukan sekolah baik tingkat SD maupun SMP, semuanya bebas pungutan dengan dalih atau alasan apapun,' ujarnya.

Ia mengatakan, perda yang disahkan itu merupakan perda inisiatif DPRD dan sesuai rekomendasi dewan maka diharapkan guru dan komite sekolah mematuhinya dengan tidak mengenakan pungutan bagi anak didiknya.

Ditekankan, pembebasan pungutan sekolah bagi anak didik tingkat SD dan SMP merupakan kesepakatan antara anggota panitia khusus DPRD dan jajaran terkait Pemkot Banjarbaru yang membahas raperda inisiatif itu.

'Kesepakatan itu juga mengatur tentang alokasi dana yang disiapkan Pemkot Banjarbaru untuk menunjang perda yang membebaskan pungutan sehingga kebutuhan sekolah bisa dipenuhi melalui dana yang disiapkan,' ungkapnya.

Dijelaskan, perda pendidikan itu menjadi pegangan dan payung hukum bagi pemangku kepentingan pendidikan di Banjarbaru sehingga tidak ada lagi laporan atau keluhan orang tua murid terkait pungutan sekolah.

'Selama ini, cukup banyak laporan atau keluhan orang tua mengenai pungutan sekolah terutama memasuki tahun ajaran baru sehingga melalui perda yang diberlakukan maka tidak ada lagi pungutan sekolah,' ujarnya.

Dikatakan, pembebasan pungutan sekolah masih diberlakukan bagi murid SD dan SMP, sedangkan tingkat sekolah menengah atas (SMA) dan sederajat masih ada pungutan yang dikenakan setiap bulan kepada siswa.

'Untuk SMA dan sederajat kemungkinan masih ada pungutan atau iuran bulanan, tetapi kami merekomendasi agar pungutan itu secara bertahap dihapuskan sehingga seluruh jenjang pendidikan bisa bebas pungutan,' katanya.(ant/rd)

Baharuddin Optimistis Rebut Kembali Jabatan Bupati Muna

LM Baharuddin yang saat ini masih menjabat bupati Muna, Sulawesi Tenggara, menyatakan optimistis bisa merebut kembali jabatan Bupati Muna periode 2015-2020 melalui pemilihan kepala daerah (pilkada) serentak Desember 2015 ini.

Bupati Membuka Festival Seni Budaya Dan Kuliner

Festival Seni budaya dan kuliner 2015 Kecamatan Sangata Selatan, Kabupten Kutai Timur, Kalimantan Timur, resmi dibuka di halaman Balai Pertemuan Umum (BPU) Desa Sangatta Selasa.

DisperindagESDM Sinyalir Ada Migrasi Elpiji Ke Jateng

Dinas Perindustrian, Perdagangan, Energi dan Sumber Daya Mineral Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, mensinyalir ada migrasi elpiji tiga kilogram ke Jawa Tengah, khususnya di wilayah perbatasan.

Pelaku Usaha Kemaritiman Keluhkan 'Eksportir Siluman'

Pelaku usaha (eksportir) kemaritiman Andi Syahdatul Bariah MM mengeluhkan 'eksportir siluman' yang merusak bisnis kemaritiman hingga negara tujuan bisa menerapkan sanksi untuk semuanya.

Indonesia Ikut Pameran Pendidikan Di Sofia

Indonesia yang diwakili KBRI Sofia mengikuti pameran pendidikan International Education Fair 'Education Without Borders' ke-12 yang diadakan di Gedung Pusat Kebudayaan Nasional Sofia, Bulgaria.