Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

YLKI Lampung: Kenaikan Tarif PBB Tidak Wajar

yayasan lembaga konsumen indonesia, kenaikan tarif dasar listrik, memprotes kenaikan pbb

Posted on 08 Apr 2013. Hits : 491

Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia Lampung menilai kenaikan tarif pajak bumi dan bangunan di Kota Bandarlampung tidak wajar, karena ditentukan berdasarkan harga jual tanah di pasaran.

"Kenaikan tarif PBB saat ini juga belum tepat, karena dibarengi dengan kenaikan tarif dasar listrik serta kenaikan sembako lainnya," kata Ketua YLKI Lampung Subadra Yani di Bandarlampung, Minggu.

Dia menyatakan, pihaknya siap mengadakan seminar tentang kenaikan atau penyesuaian tarif PBB yang terjadi di Bandarlampung pada Senin (8/4) di Hotel Amalia.

Menurut dia, seminar ini digelar karena banyak masyarakat yang memprotes kenaikan PBB ini yang tidak memperhitungkan kemampuan masyarakat saat ini.

"Sektor PBB memang potensi pendapatan asli daerah untuk Pemkot Bandarlampung. Namun, tindakan ini jangan sampai membebani masyarakat," kata dia pula.

Jangan sampai kenaikan tarif PBB ini membebani masyarakat karena kenaikannya yang tidak wajar.

Masyarakat dalam seminar ini, juga harus datang dan mereka telah diundang sebagai wajib pajak.

YLKI Lampung juga memberikan nomor pengaduan bagi masyarakat yang merasa keberatan atas kenaikan tarif PBB ini ke nomor 081288238838.

"Masyarakat juga harus mengetahui kenapa tarif PBB ini naik dan seperti apa perhitungannya. Karena, itu kami pun mengundang pihak Pemkot Bandarlampung dan sejumlah tokoh serta elemen lainnya," kata dia lagi.

Dalam pertemuan nanti, akan ada jawaban untuk masyarakat atas kenaikan tarif PBB ini termasuk sikap warga atas kebijakan tersebut sepakat atau tidak.

Pemkot Bandarlampung mendapatkan sorotan tajam kalangan pengamat karena menerapkan kebijakan menaikkan PBB antara 100 hingga 300 persen dari sebelumnya.(ant/rd)

Myanmar Yakin Dua Warganya Tidak Bersalah Dalam Pembunuhan Wisman Inggris

Penyelidik Myanmar, Kamis, mengatakan yakin dua lelaki Myanmar, yang dituduh membunuh dua wisatawan Inggris di Thailand, tidak bersalah, namun saksi -yang mungkin bisa membuktikan itu- tidak akan bersaksi karena takut pada polisi Thailand.

Upah Buruh Palu Diminta Naik Terkait BBM

Para pengunjuk rasa di Kota Palu meminta pemerintah daerah untuk menaikkan upah minimum 2015 paskakenaikan bahan bakar minyak (BBM) bersubdisi beberapa waktu lalu.

Kalsel Diharapkan Miliki Sekolah Berkebutuhan Khusus

Anggota DPRD Kalimantan Selatan Gusti Miftahul Chotimah mengharapkan, pemerintah provinsi setempat memiliki sekolah berkebutuhan khusus setingkat menengah atas.

Kementerian Desa Bantu Kelompok Tani

Kementerian Desa, Pembanguan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi telah memberikan bantuan dana pembelian sapi untuk kelompok tani di Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu.

Pencarian Korban Longsor Terkendala Cuaca

Proses pencarian korban bencana tanah longsor di Dusun Jemblung, Desa Sampang, Banjarnegara, Jawa Tengah, terkendala cuaca sehingga harus dihentikan untuk sementara, kata Komandan Komando Distrik Militer 0704/Banjarnegara Letnan Kolonel Infanteri Edy Rochmatullah.