Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Proyek "Pile Slab" Palangkaraya Selesai Lebih Cepat

ple slab, kontraktpr, realisasi, mobilitas, overheaad, apbn

Posted on 05 Dec 2012. Hits : 490

Proyek pembangunan jalan jembatan dengan teknologi "pile slab" sepanjang 3,5 kilometer (km) ditargetkan selesai lebih cepat 10 bulan dari rencana Juni 2014 menjadi Maret 2013.

"Kemajuan dan realisasi fisik proyek sudah 75,88 persen dari rencana 72,90 persen sehingga berdasarkan perkembangan itu dan jadwal baru, bisa selesai 10 bulan lebih cepat," kata Pejabat Pembuat Komitmen Pelaksanaan Jalan Nasional VII, pada proyek Paket Pembangunan Pile Slab Tumbang Nusa, Kerry N. Antang menjawab pers, di sela Peninjauan Jalan Nasional Kalsel-Kalteng, Rabu.

Ia menjelaskan, target maju dari jadwal tersebut karena secara umum tidak ada kendala berarti, bahkan musim hujan mundur dari perkiraan.

"Itu memperlancar pekerjaan kami dan biaya-biaya oleh kontraktor bisa dihemat, tetapi tak berpengaruh pada nilai kontrak," katanya.

Artinya, lanjut dia, meski terjadi percepatan, tidak berpengaruh terhadap penghematan biaya proyek karena nilai barang dan material proyek sudah diperhitungkan semua.

"Jadi, penghematannya hanya dari sisi 'overhead' kontraktor, misalnya gaji karyawan dan sebagainya," katanya.

Ia juga menyebut, nilai strategis proyek ini adalah memperlancar arus barang dan manusia di lintas Kalsel-Kalteng.

"Ini satu-satunya jalan nasional dan sangat strategis untuk mobilitas arus barang-manusia, terutama karena mobilitas logistik Palangkaraya masih menggunakan pelabuhan di Banjarmasin. Palangkaraya kan belum ada pelabuhan," katanya.

Sebelum adanya proyek ini, lanjut dia, pengguna mobil pribadi jika melintas di jalan ini menggunakan ferry tradisional di atas rawa-rawa sedangkan truk praktis tidak ada yang berani.

Proyek jalan berupa jembatan di atas rawa-gambut tebal tersebut melengkapi dari proyek sejenis sepanjang 7 km sehingga total dengan proyek ini menjadi 10 km.

"Disain proyek ini direncanakan untuk 50 tahun ke depan dan kedalaman pile slab pancang 32-44 meter," katanya.

Teknologi ini juga sudah diterapkan di berbagai belahan dunia, seperti di China dan Indonesia, selain di Kalimantan, juga sudah diterapkan di proyek pelebaran tol Bandara Soekarno-Hatta milik PT Jasa Marga.

"Selain itu, kekuatan pile slab diproyeksikan mampu menahan beban hingga 22 ton," katanya.

Proyek ini, tambah Kerry, dibiayai APBN murni dengan nilai kontrak pertama pada 10 Oktober 2011 senilai Rp118,4 miliar dan adendum kontrak pertama Rp123 miliar pada Juni 2012.

"Kontraktornya PT Hutama Karya," katanya.(ant/ev)

Sido Muncul Anggarkan Dana 'Buyback' Rp198 Miliar

PT Sido Muncul Tbk (SIDO) memutuskan untuk melakukan pembelian kembali (buyback) saham sebanyak 2,2 persen saham dari seluruh modal disetor dengan menganggarkan dana sebesar Rp198 miliar.

Gabsi Kaltim Ingin Ulang Prestasi PON 1996

Pengurus Provinsi Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (Gabsi) Kaltim ingin mengulang kembali prestasi PON 1996 di Jakarta, dengan merebut medali emas di ajang pekan olahraga empat tahunan tersebut.

Bekas Kantor Gubernur NTT Mulai Dirobohkan

Bekas kantor Gubernur Nusa Tenggara Timur yang terbakar pada sembilan Agustus 2013, hari ini (1/9) mulai dirobohkan.

PDAM Bangun Sumur Bor Antisipasi Krisis Air

PDAM Kota Ternate, Maluku Utara (Malut), saat ini sedang membangun dua sumur bor yang berlokasi di lingkungan Facei, Kelurahan Sangaji Utara sebagai upaya antisipasi krisis air bersih yang dirasakan masyarakat Ternate.

Kemensos Latih Mantan PSK Di Banjarbaru Kewirausahaan

Kementerian Sosial melatih mantan pekerja seks komersial yang pernah beroperasi di eks lokalisasi Pembatuan Dalam Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan, bidang kewirausahaan.