Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Proyek "Pile Slab" Palangkaraya Selesai Lebih Cepat

ple slab, kontraktpr, realisasi, mobilitas, overheaad, apbn

Posted on 05 Dec 2012. Hits : 490

Proyek pembangunan jalan jembatan dengan teknologi "pile slab" sepanjang 3,5 kilometer (km) ditargetkan selesai lebih cepat 10 bulan dari rencana Juni 2014 menjadi Maret 2013.

"Kemajuan dan realisasi fisik proyek sudah 75,88 persen dari rencana 72,90 persen sehingga berdasarkan perkembangan itu dan jadwal baru, bisa selesai 10 bulan lebih cepat," kata Pejabat Pembuat Komitmen Pelaksanaan Jalan Nasional VII, pada proyek Paket Pembangunan Pile Slab Tumbang Nusa, Kerry N. Antang menjawab pers, di sela Peninjauan Jalan Nasional Kalsel-Kalteng, Rabu.

Ia menjelaskan, target maju dari jadwal tersebut karena secara umum tidak ada kendala berarti, bahkan musim hujan mundur dari perkiraan.

"Itu memperlancar pekerjaan kami dan biaya-biaya oleh kontraktor bisa dihemat, tetapi tak berpengaruh pada nilai kontrak," katanya.

Artinya, lanjut dia, meski terjadi percepatan, tidak berpengaruh terhadap penghematan biaya proyek karena nilai barang dan material proyek sudah diperhitungkan semua.

"Jadi, penghematannya hanya dari sisi 'overhead' kontraktor, misalnya gaji karyawan dan sebagainya," katanya.

Ia juga menyebut, nilai strategis proyek ini adalah memperlancar arus barang dan manusia di lintas Kalsel-Kalteng.

"Ini satu-satunya jalan nasional dan sangat strategis untuk mobilitas arus barang-manusia, terutama karena mobilitas logistik Palangkaraya masih menggunakan pelabuhan di Banjarmasin. Palangkaraya kan belum ada pelabuhan," katanya.

Sebelum adanya proyek ini, lanjut dia, pengguna mobil pribadi jika melintas di jalan ini menggunakan ferry tradisional di atas rawa-rawa sedangkan truk praktis tidak ada yang berani.

Proyek jalan berupa jembatan di atas rawa-gambut tebal tersebut melengkapi dari proyek sejenis sepanjang 7 km sehingga total dengan proyek ini menjadi 10 km.

"Disain proyek ini direncanakan untuk 50 tahun ke depan dan kedalaman pile slab pancang 32-44 meter," katanya.

Teknologi ini juga sudah diterapkan di berbagai belahan dunia, seperti di China dan Indonesia, selain di Kalimantan, juga sudah diterapkan di proyek pelebaran tol Bandara Soekarno-Hatta milik PT Jasa Marga.

"Selain itu, kekuatan pile slab diproyeksikan mampu menahan beban hingga 22 ton," katanya.

Proyek ini, tambah Kerry, dibiayai APBN murni dengan nilai kontrak pertama pada 10 Oktober 2011 senilai Rp118,4 miliar dan adendum kontrak pertama Rp123 miliar pada Juni 2012.

"Kontraktornya PT Hutama Karya," katanya.(ant/ev)

Produksi Pengolahan Ikan Muara Angke Turun 50 Persen

Produksi ikan di tempat pengolahan ikan tradisional Muara Angke menurun hingga 50 persen akibat pembatasan solar bersubsidi oleh Pertamina sejak 4 Agustus 2014 lalu.

Kebutuhan Darah Selalu Kurang

Kebutuhan darah di Indonesia setiap tahunnya dinyatakan kurang oleh pihak Palang Merah Indonesia (PMI) dari Unit Donor Darah Pusat.

Sosialisasi BBG untuk Angkutan Umum

Koperasi Angkutan Budi Luhur bekerja sama dengan Dinas Perhubungan Jakarta Timur mensosialisasi penggunaan bahan bakar gas (BBG) kepada pengemudi dan pengelola angkutan umum di Terminal Pulogadung.

Sampah di Separator Jalan

Akibat minimnya tempat pembuangan sampah, warga di sekitar Pasar Lembang, Ciledug, Tangerang, meletakkan sampah di separator jalan yang nantinya akan diangkut oleh truk sampah.

Marmer Dinding Terkelupas

Marmer dinding terkelupas di Kawasan Tugu Monas, Jakarta Pusat.