Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Pertumbuhan Ekonomi Malut 0,55 Persen

pertumbuhan ekonomi, maluku utara, pdrb, bps

Posted on 07 May 2013. Hits : 183

Badan Pusat Statistik (BPS) Maluku Utara (Malut) mencatat, pertumbuhan ekonomi Malut Triwulan I-2013 yang diukur berdasarkan kenaikan PDRB dari Triwulan IV-2012 ke Triwulan I-2013 (qtq) mencapai 0,55 persen.

"Jika dibandingkan dengan triwulan yang sama pada tahun 2012 mengalami pertumbuhan sebesar 6,03 persen (yoy), tetapi dari sisi sektoral, besaran Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Berlaku Malut pada triwulan I-2013 mencapai Rp1841,03 miliar rupiah," kata Kepala BPS Malut, Adhi Wiriana di Ternate, Selasa.

Ia mengatakan, sedangkan PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 pada triwulan yang sama adalah Rp887,53 miliar, dimana pertumbuhan tertinggi (qtq) di Sektor Industri Pengolahan sebesar 2,08 persen. Sedangkan pertumbuhan terendah (q-to-q) di Sektor Bangunan sebesar -2,64 persen.

Selain itu, ada tiga Sektor yang mengalami pertumbuhan tertinggi (qtq) adalah Sektor Industri Pengolahan 2,08 persen, Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran 1,26 persen, dan Sektor Pengangkutan dan Komunikasi 0,64 persen.

Sementara untuk pertumbuhan (yoy), tertinggi pertama di Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran tumbuh 11,22 persen, kedua Sektor Pengangkutan dan Komunikasi 7,07 persen, dan ketiga Sektor Bangunan 5,99 persen.

Adhi mengatakan, untuk struktur ekonomi Malut pada triwulan I-2013 tidak mengalami perubahan, masih didominasi oleh Sektor Pertanian, Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran serta Sektor Industri Pengolahan.

"Total kontribusi ketiganya mencapai 73,28 persen terhadap total PDRB. Dari sisi penggunaan, pertumbuhan PDRB triwulan I-2013 terhadap triwulan sebelumnya (qtq) didorong oleh kenaikan Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga sebesar 1,23 persen, Pengeluaran Konsumsi Lembaga Swasta Nirlaba sebesar 1,55 persen," katanya.

Begitu pula pada pengeluaran Konsumsi Pemerintah sebesar -4,63 persen, Pembentukan Modal Tetap Bruto sebesar -1,67 persen, Ekspor Barang dan Jasa sebesar 0,57 persen, dan Impor Barang dan Jasa sebesar -1,05 persen.

BPS Malut juga mencatat pertumbuhan PDRB penggunaan triwulan I-2013 dibandingkan dengan triwulan yang sama tahun 2012 sebesar 6.03 persen (yoy) didukung Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga 8,46 persen, Pengeluaran Konsumsi Lembaga Swasta Nirlaba 5,31 persen, Pengeluaran Konsumsi Pemerintah 10,46 persen, Pembentukan Modal Tetap Bruto 10,68 persen, Ekspor Barang dan Jasa 2,42 persen, dan Impor Barang dan Jasa 8,08 persen.

"Pada Triwulan I-2013, PDRB Atas Dasar Harga Berlaku yang terbentuk di Provinsi Malut sebesar Rp1.841,03 miliar, mengalami peningkatan dari triwulan sebelumnya yang sebesar 1.807,87 miliar rupiah," katanya.

Atas Dasar Harga Konstan 2000, pada Triwulan I-2013 tercipta PDRB sebesar Rp887,53 miliar, lebih besar bila dibandingkan dengan PDRB yang terbentuk pada Triwulan IV-2012 yang sebesar Rp882,71 miliar. (ant/as)

Warga Penggugusuran Taman Tebet Tak Miliki KK

Warga yang terkena penertiban pemukiman liar di Taman Honda kawasan Tebet Timur, Jakarta Selatan, kebanyakan adalah pemulung yang tidak memiliki kartu keluarga, kata Kepala Seksi Pertamanan Kecamatan Tebet Amir Syah, di Jakarta, Kamis.

Arsenal Andalkan Kiper Ketiga Martinez Saat Hadapi Anderlecht

Pelatih Arsenal Arsene Wenger, pada ulang tahunnya yang ke-65, terpaksa memberi kesempatan bermain sejak awal kepada kiper ketiga Emilio Martinez untuk pertandingan Grup D Liga Champions pada Rabu, saat mereka melawan Anderlecht di Brussel.

Burundi Kirim Staf Medis Perangi Ebola

Burundi akan mengirim satu tim medis untuk membantu mengendalikan virus Ebola di Liberia, Sierra Leone dan Guinea.

Penundaan Jajaran Kabinet Belum Berdampak ke Pasar

Pengamat ekonomi makro dari Universitas Widya Mandira Kupang Dr Thomas Ola Langoday mengatakan penundaan pengumuman struktur kabinet pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla tidak serta-merta membuat pelaku pasar gusar.

Kalbar Bangun Embarkasi Haji Internasional

Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat berencana membangun Embarkasi Haji bertaraf internasional untuk melayani dan memudahkan keberangkatan jamaah haji dari provinsi itu.