Situs Berita, Berita Terkini, Portal Berita, Berita Terhangat, Berita Terbaru, Ciputra News

Peresmian 10 Proyek Pembangunan Kalsel Dibatalkan

pembatalan peresmian, kalimantan selatan, proyek pembangunan

Posted on 29 May 2013. Hits : 400

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Pemprov Kalsel, Jasran mengatakan rencana peresmian sepuluh proyek pembangunan oleh Wakil Presiden Boediono di Banjarbaru pada Kamis (30/5) batal dilaksanakan.

Menurut Jasran di Banjarmasin, Rabu, pembatalan rencana peresmian sepuluh proyek tersebut baru diterima pihak panitia Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan pada H-1 pelaksanaan bulan bakti gotong royong.

"Saya baru terima informasi pembatalan dari Sekretariat Wakil Presiden pada H-1 acara, padahal seluruh direksi perusahaan yang akan diresmikan, sudah terlanjur datang di Banjarmasin," katanya.

Menurut Jasran, hingga saat ini belum ada penjelasan resmi dari tim sekretariat Wapres terkait pembatalan yang mendadak tersebut, tim pusat hanya menyatakan bahwa Wapres tidak meresmikan sepuluh proyek yang tercantum dalam jadwal acara.

Bahkan, tambah Jasran, tim sekretariat Wapres, juga meminta agar panitia menurunkan seluruh baliho yanga berisi tentang rencana peresmian sepuluh perusahaan tersebut.

"Tentu saja kami sangat kecewa, karena proyek-proyek tersebut merupakan kebanggaan dan hasil kerja keras kami bersama, bahwa disaat krisis seperti ini masih ada investor yang masuk ke daerah," katanya.

Selain itu, tambah Jasran, dengan adanya proyek-proyek tersebut, tenaga kerja yang terserap cukup besar, dan mampu membawa pertumbuhan ekonomi Kalimantan Selatan berkembang cukup positif.

Sehingga wajar, tambah Jasran, bila pemerintah pusat mendukung pengembangan perusahaan tersebut melalui peresmian yang dilakukan oleh Wakil Presiden, tetapi kenapa justru dibatalkan.

Menurut Jasran, pembatalan di saat hari-hari terakhir, cukup memalukan panitia daerah, karena sebagian direksi perusahaan yang diundang telah hadir, bahkan sebagian sudah di bandara Jakarta, untuk terbang ke Banjarmasin.

"Padahal proyek-proyek yang akan diresmikan merupakan proyek pendukung kelancaran program MP3EI yang juga merupakan program pembangunan pusat, seharusnya mendapatkan respon positif dari pemerintah," katanya.

Sepuluh proyek pembangunan yang dibatalkan tersebut yaitu, fly over di Jalan Gatot Subroto Banjarmasin, PLTU Asam-Asam, sekolah unggulan provinsi, pabrik minyak goreng keret crushing dengan kapasitas 300.000 ton/tahun.

Selain itu, pabrik minyak goreng kapasitas 2.500 ton/hari, pembangunan pabrik baja, infrastruktur pertambangan, PLTU PT Adaro, pengembangan terminal peti kemas pelabuhan Trisakti Banjarmasin dan pembangunan dry iron core.

Jasran menambahkan, berdasarkan informasi, pembatalan peresmian proyek tersebut juga membuat kementerian perekonomian yang akan hadir pada acara tersebut, juga batal berangkat ke Banjarmasin.

"Terus terang kami sangat kecewa dan malu dengan adanya pembatalan ini," katanya. (ant/as)

Arus Balik Macetkan Wilayah Batas Kota Makassar

Arus balik pemudik memacetkan wilayah batas Kota Makassar dan Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, pada hari raya Idul Fitri 1435 Hijriah yang kedua, Rabu.

Ribuan Wisatawan Padati Pantai Kuta

Ribuan wisatawan domestik dan mancanegara saat libur Hari Raya Idul Fitri 1435 Hijriah memadati Pantai Kuta, Kabupaten Badung, Bali, Rabu.

Bawaslu Bali Sisir Data Pengawasan Tiap TPS

Badan Pengawas Pemilu Provinsi Bali akan menyisir data pengawasan di tiap tempat pemungutan suara, khususnya yang ditemukan perolehan suara pasangan capres dan cawapresnya nol pada Pemilu Presiden 9 Juli 2014.

Kemenparekraf Bidik Tiga Segmen Untuk Mobilisasi Wisnus

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) membidik tiga segmen yakni Women, Netizens, Youth (kaum perempuan, pengguna aktif internet, dan kaum muda) untuk memobilisasi wisatawan nusantara (wisnus).

KA Komuter DAOP VI Dipadati Penumpang

Kereta api komuter dari Daerah Operasi VI Yogyakarta dipadati oleh penumpang lokal yang hendak melakukan silaturahmi ke sanak keluarga atau berwisata ke sejumlah objek wisata di Yogyakarta.